Zoom Fatigue – Zoom Menghabiskan Energi Anda? Ini Penyebabnya

Obrolan video memang membantu tetap bekerja dan terhubung. Tapi apa yang membuatnya begitu melelahkan – dan bagaimana kita bisa mengurangi ‘Kelelahan’?

Bacaan 7 Menit

Poin Penting

  • Zoom Video menguras Energi
  • Bagaimana mengurangi Fatigue

Obrolan video memang membantu tetap bekerja dan terhubung. Tapi apa yang membuatnya begitu melelahkan – dan bagaimana kita bisa mengurangi ‘Kelelahan’?

zoom-fatigue3

Layar Anda hang atau ada gema aneh, dan Selusin kepala menatapmu karena ada pekerjaan yang harus dilakukan secara kolaboratif. Setelah itu anda juga wajib hangout dengan teman dan keluarga.

Sejak pandemi hit Covid-19, kita melakukan panggilan video lebih dari sebelumnya – dan banyak yang merasa lelah dengan rutin diatas.

Tapi apa, tepatnya, yang melelahkan kita?

Menurut penelitian Insead (institut européen d’administration des affaires) yang berbasis di Fountainbleau, selatan Paris, Perancis, Universitas Clemson, yang mengeksplorasi pembelajaran dan pengembangan berkelanjutan di tempat kerja, dan mempelajari kesejahteraan di tempat kerja dan keefektifan kerja tim.

Apakah obrolan video lebih sulit? Apa yang berbeda dibandingkan dengan komunikasi langsung dengan bertatap muka?

Melakukan panggilan video membutuhkan lebih banyak fokus daripada obrolan tatap muka,artinya, Obrolan video berarti kita perlu bekerja lebih keras untuk memproses isyarat non-verbal seperti ekspresi wajah, nada dan nada suara, dan bahasa tubuh; lebih memperhatikan ini mengkonsumsi banyak energi.

Memang pikiran kita bersama ketika tubuh kita merasa tidak. Disonansi itu, yang menyebabkan orang memiliki perasaan yang saling bertentangan, melelahkan. Anda tidak dapat bersantai dalam percakapan secara alami.

Faktor tambahan, jika kita secara fisik menggunakan kamera, kita sangat sadar sedang diawasi. Anda tahu semua orang melihat Anda; seperti sedang berada di atas panggung membuat tekanan sosial dan perasaan seperti Anda perlu tampil maximal dengan look begini dan begitu agar Anda merasa nyaman. Dengan performatif tinggi. Ini semua membuat Anda tegang di tambah lagi Anda harus melihat wajah sendiri untuk mencek bagai mana Anda berperilaku di depan kamera.

Juga, keheningan merupakan tantangan tambahan. Diam menciptakan ritme alami dalam percakapan kehidupan nyata. Namun, ketika itu terjadi dalam panggilan video, Anda menjadi cemas kalau alat, system dan teknologinya tidak membuat Anda Lancar saat menggukannya.

Salah satu studi tahun 2014 oleh akademisi Jerman menunjukkan bahwa keterlambatan telepon atau sistem konferensi membentuk pandangan kita terhadap orang-orang secara negatif: bahkan keterlambatan 1,2 detik membuat orang memandang responden sebagai kurang ramah atau fokus.

Sudah stress, makin stress karena faktor ekstra

Namun jika obrolan video disertai dengan stres ekstra, kelelahan Zoom tidak dapat dikaitkan hanya dengan itu. Keadaan saat ini misalnya anda daam situasi Lockdown, karantina, bekerja dari rumah atau sebaliknya – juga berkontribusi memberi tekanan tambahan hingga Anda merasa stres.
Panggilan video adalah pengingat untuk kita bahwa ada orang-orang yang kita hilangkan sementara. Adalah kesusahan bahwa setiap kali Anda melihat seseorang online, contoh kolega Anda, yang mengingatkan Anda bahwa kita harus benar-benar berada di tempat kerja bersama.

Saat kita memikirkan ini, seolah olah aspek social bahwa kita harus kerja bersama dalam satu ruang atau tidak harus di satu ruangan, Zoom membuat kita merasa kurang atau aneh kadang jadi wierdouz, ini menjadi lebih rentan terhadap perasaan negatif.

Contoh, bayangkan jika Anda pergi ke bar, dan di bar yang sama Anda berbicara dengan profesor Anda, bertemu orang tua Anda atau berkencan dengan seseorang, bukankah itu aneh? Inilah yang sekarang terjadi dan kita lakukan… Terkurung di ruang sendiri, dalam konteks krisis yang memicu kecemasan, dan satu-satunya ruang untuk interaksi adalah jendela komputer. ”

Kurangnya waktu henti setelah memenuhi pekerjaan dan komitmen keluarga mungkin menjadi faktor lain dalam keletihan, sementara beberapa dari kita mungkin menaruh harapan yang lebih tinggi pada diri kita sendiri karena kekhawatiran terhadap ekonomi, cuti dan kehilangan pekerjaan.

Ada juga perasaan ‘Aku perlu tampil di tingkat atas dalam situasi ini’ … membuat kita over-perform untuk mengamankan pekerjaan kita.

Jadi bagaimana kita bisa mengurangi kelelahan Zoom?

Para ahli menyarankan membatasi panggilan video dan hanya bila diperlukan. Menyalakan kamera harus opsional dan secara umum harus ada lebih banyak pemahaman bahwa kamera tidak selalu harus ada di sepanjang setiap pertemuan.

Membiarkan layar Anda miring ke samping, bukannya lurus ke depan, juga dapat membantu konsentrasi Anda, khususnya dalam pertemuan kelompok. Itu membuat Anda merasa seperti berada di ruang sebelah, jadi mungkin tidak terlalu melelahkan.

Dalam beberapa kasus, ada baiknya mempertimbangkan apakah obrolan video benar-benar pilihan paling efisien.

Ketika bekerja, mengolah file secara bersama dengan catatan yang jelas bisa menjadi pilihan yang lebih baik yang menghindari informasi yang berlebihan. Juga mempersiapkan file yang akan dikerjakan sebelum bertemu di Zoom lebih matang dan memudahkan semua orang yang berkolaborasi.

zoom-fatigue2

Perlu ada jeda, periode transisi di antara pertemuan video untuk menyegarkan kita – misalnya melakukan peregangan, minum-minum atau melakukan sedikit olahraga.

Yang terpenting, tetap menjaga fisik, mendapatkan blissfulness dan mindfulness untuk tidak terprovrokasi dengan hal-hal penyebab Fatigue Sobattikum.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka