Wuhan Corona Baru Dari Bangkok, Thailand

Tikum Health  – Pemerintah China mungkin telah menutup pasar basah di Wuhan di mana virus korona diyakini berasal. Namun dari jantung kota Bangkok, “Wuhan Corona Baru In the Making” terus beroperasi seperti biasa di Pasar Akhir Pekan Chatuchak, tempat perdagangan hewan liar yang telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Ketika jumlah infeksi Covid-19 di Thailand bertambah, pasar kemarin didesinfeksi oleh pejabat dari Departemen Taman Nasional, Margasatwa dan Konservasi Tumbuhan, dalam upaya untuk mencegah penyebaran virus di daerah ini dan daerah lain di kota itu.

Namun, perdagangan ilegal satwa liar di sana belum benar benar berhenti.

Selain sebagai sarang potensi penularan virus, bagian pasar ini juga merupakan pusat bisnis ilegal yang menjual hewan liar yang diselundupkan dari seluruh dunia. Banyak spesies yang dilindungi oleh hukum.

Sebuah laporan awal bulan ini oleh program berita 60 Minutes Australia mengungkapkan bahwa hewan liar seperti kucing serval dari Afrika, rubah fennec dari Sahara, dan ular, monyet, kadal dan spesies kura-kura disajikan di dalam kandang untuk dijual di Pasar Chatuchak, Bangkok.

Ini bukan pertama kalinya perdagangan yang terkenal ini diekspos oleh media.

Pasar Chutuchak hanyalah salah satu dari banyak tempat yang berfungsi sebagai titik transit untuk perdagangan lintas batas satwa liar ilegal.

Spesies liar diperdagangkan dari negara lain seperti Malaysia dan Laos melalui Thailand, sebelum berakhir di pasar basah di Cina dan Vietnam di mana mereka disembelih untuk makanan.

Pada paruh pertama bulan ini saja, Traffic, sebuah organisasi yang bekerja untuk memerangi perdagangan ilegal, mendokumentasikan beberapa kasus hewan liar yang dilindungi dijual hidup-hidup atau mati di pasar di Indonesia, Kamboja, Malaysia, Laos dan Vietnam.

Sebelumnya pada tahun 2018, organisasi yang sama mengekspos perdagangan online satwa liar yang berkembang pesat di Thailand. Investigasi lalu lintas mengungkapkan bahwa 1.521 hewan hidup telah diiklankan untuk dijual di 12 grup Facebook di Thailand dalam waktu kurang dari sebulan. Diantaranya adalah spesies yang tidak dilindungi oleh hukum Thailand, sebagian besar karena mereka bukan asli Thailand.

Sekalipun hewan liar tidak disembelih di tempat untuk dijual, mengurung mereka untuk dijual di pasar segar menghadirkan sumber potensial penularan virus.

Pakar kesehatan masyarakat menunjukkan bahwa hewan yang dikurung dan dijual di pasar basah sangat rentan terhadap penangkapan dan penularan virus kepada manusia sebagai akibat dari kondisi kehidupan yang penuh tekanan yang melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka.

Perdagangan masih berkembang karena dua alasan utama: celah hukum dalam Undang-Undang Perlindungan dan Konservasi Hewan Liar 1992 dan lemahnya penegakan hukum.

Tahun lalu, negara itu mengadopsi versi amandemen undang-undang, yang memperkuat penegakan hukum dengan membuat kepemilikan spesies liar yang dilindungi dapat dihukum.

Tetapi, menurut para ahli penanggulangan perdagangan, undang-undang tersebut masih mengizinkan budidaya puluhan spesies dalam daftar yang dilindungi.

Ini membuka celah besar bagi para pedagang yang menjual hewan liar yang dibiakkan atau diperdagangkan, untuk memperoleh izin untuk membiakkan spesies ini dan kemudian menyerahkan dokumen-dokumen ini kepada pihak berwenang kapan pun bisnis mereka diperiksa. Ini adalah bagaimana perdagangan satwa liar dijalankan di Pasar Chatuchak.

Sudah saatnya pemerintah Thailand berkomitmen untuk membasmi perdagangan dan perdagangan hewan liar. Penyebaran cepat Covid-19 “Wuhan Corona Baru In the Making” seharusnya berfungsi sebagai peringatan bahwa perdagangan dari Pasar Chatuchak, Bangkok ini tidak hanya membahayakan satwa liar, tetapi juga menimbulkan ancaman bagi manusia.

Anda mungkin suka