[Update]: Dugaan Merebak Dan Meluasnya Coronavirus Di Indonesia: Apa Yang Kita Ketahui Hingga Hari Ini

Bacaan 10 menit

  • Perkembangan kasus baru
  • Daftar rumah sakit rujukan

Seperti Sobattikum ketahui sejak beberapa hari lalu kasus dugaan terinfeksinya 2 orang kini diketahui dugaan telah merebak hingga kebeberapa kota di Indonesia.

Pada hari Jumat, Presiden Joko “Jokowi” Widodo mengatakan dia telah memerintahkan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk meningkatkan kewaspadaan pemerintah terkait virus coronavirus baru 2019 (2019-nCoV), yang juga disebut sebagai coronavirus Wuhan.

Pada 28 Januari, berbagai media melaporkan bahwa Indonesia memiliki setidaknya delapan orang yang diduga sebagai pasien virus korona, atau dalam istilah otoritas kesehatan Indonesia, delapan orang telah “diamati”.

Berikut kota-kota Jawa Tengah, empat pasien masih dalam pemeriksaan

Pada 28 Januari, provinsi telah melaporkan bahwa empat pasien sedang dalam pengamatan.

Salah satunya di Rumah Sakit Cilacap – seorang turis berusia 29 tahun dari Shanghai, Cina, yang sedang berlibur bersama keluarga. Lainnya adalah orang Indonesia yang baru saja kembali dari Singapura. Pada hari Senin, kepala departemen layanan medis Rumah Sakit Dr. Moewardi, Harsini, mengatakan bahwa setelah tes laboratorium dan rontgen thorax, rumah sakit menyimpulkan bahwa pasien itu adalah virus korona negatif dan memiliki bronkitis akut. Namun pada hari Selasa, kepala departemen hukum dan hubungan masyarakat rumah sakit, Eko Haryanti, mengatakan pasien masih dalam pengamatan dan akan diuji ulang pada 29 Januari.

Seorang mahasiswa PhD Indonesia dari Wuhan juga sedang diamati di Rumah Sakit Karyadi di Semarang.

Di Purwokerto, seorang turis Tiongkok dari Shanghai diamati pada 28 Januari. Namun, seorang turis lain dari Tiongkok, dikatakan oleh rumah sakit itu telah melakukan tes hasil negatif pada 28 Januari.

Seorang pekerja migran dari Nusa Tenggara Timur (NTT) yang bekerja di Hong Kong diduga memiliki virus corona saat tiba di Indonesia. Dia saat ini menjalani perawatan medis di Rumah Sakit Umum Sidoarjo di Jawa Timur, menurut pernyataan tertulis yang dikeluarkan oleh polisi setempat.

Pemindai termal di bandara mendeteksi suhu tinggi wanita itu ketika dia tiba, mendorong keamanan bandara untuk berhati-hati dan menyatakan bahwa dia dicurigai terjangkit virus corona, katanya.

Bandung, diduga dua pasien

Tim penyakit menular di Rumah Sakit Hasad Sadikin (RSHS) di Bandung, Jawa Barat, telah menemukan bahwa dua pasien di bangsal isolasi tampaknya telah pulih. Namun, pada 28 Januari, hasil uji sampel mereka masih diperiksa oleh Institut Nasional Departemen Penelitian dan Pengembangan Kesehatan di Jakarta.

Dua pasien, yang tinggal di ruang isolasi Kemuning di RSHS, adalah seorang Cina berusia 35 tahun dan seorang Indonesia berusia 24 tahun.

Warga Cina itu dirawat di rumah sakit pada 26 Januari, setelah menunjukkan gejala infeksi saluran pernapasan atas akut. Dia telah kembali ke Indonesia pada 12 Januari setelah melakukan perjalanan ke kota kelahirannya, Sichuan, Cina, sekitar 1.300 kilometer dari Wuhan.

Baca juga: Update Coronavirus dan ketahui gejalanya

Pasien Indonesia berusia 24 tahun itu juga dirawat pada 26 Januari, setelah sebelumnya menerima perawatan di Rumah Sakit Santo Borromeus. Pasien, yang menderita epilepsi, berada di Singapura untuk pemeriksaan medis mulai 19-22 Januari. Dia menderita demam dan batuk sehari setelah tiba di Bandung.

Sorong, Papua Barat, seorang pasien

Seorang pelancong Cina berusia 39 tahun telah dirawat di Rumah Sakit Umum Sele Be Solu di Sorong. Direktur rumah sakit, Mavkren Kambuaya, mengatakan rumah sakit itu berkoordinasi dengan Papua Barat dan Dinas Kesehatan Sorong untuk tindakan lebih lanjut.

Pasien sedang dalam perjalanan ke Raja Ampat, tempat menyelam terkenal, ketika ia demam dan dibawa ke Rumah Sakit Pertamina.

Seharusnya negatif

Sejak 19 Januari, otoritas kesehatan Indonesia telah menangani beberapa pasien yang kembali dari luar negeri dan mengeluhkan demam dan masalah pernapasan. Pihak berwenang telah mengklaim bahwa mereka dites negatif untuk virus korona, kadang-kadang tanpa informasi yang jelas tentang apakah kesimpulan itu dicapai setelah hasil lab atau tidak. Pada 28 Januari, 12 orang telah dinyatakan telah dites negatif untuk virus korona.

  1. Purwokerto, seorang turis Tiongkok mengaku tidak memiliki coronavirus pada 28 Januari
  2. Jakarta, satu pasien menyatakan tidak memiliki virus corona pada 27 Januari setelah tes laboratorium
  3. Jambi, satu pasien mengaku tidak memiliki coronavirus pada 26 Januari
  4. Surabaya, Jawa Timur, satu pasien dari Tiongkok mengaku tidak memiliki coronavirus pada 26 Januari setelah sinar-X
  5. Denpasar, Bali, dua pasien dari Cina menyatakan tidak memiliki virus corona pada 25 Januari setelah tes laboratorium
  6. Denpasar, Bali, warga negara Meksiko yang mengunjungi Cina menyatakan tidak memiliki virus corona pada 24 Januari, setelah tes laboratorium
  7. Kepulauan Riau, empat pasien dari Wuhan, Cina, menyatakan tidak memiliki virus corona pada 24 Januari
  8. Jakarta, seorang karyawan Huawei menyatakan tidak memiliki coronavirus pada 23 Januari.

Apakah Indonesia siap?

Kementerian Kesehatan telah memerintahkan penggunaan 135 pemindai termal di pelabuhan masuk Indonesia dan menetapkan 100 rumah sakit sebagai rumah sakit rujukan untuk kasus coronavirus di Indonesia. Rumah sakit sebelumnya menerima kasus rujukan selama wabah flu burung.

Rumah Sakit Sulianto Saroso di Jakarta telah ditunjuk sebagai rumah sakit rujukan di tingkat nasional, direktorat jenderal Departemen Kesehatan untuk pencegahan dan pengendalian penyakit Anung Sugihantono mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web kementerian. Rumah sakit ini juga akan mengadakan webinar untuk 100 rumah sakit rujukan lainnya.

Di Jawa Barat, RSHS dan Rumah Sakit Rotinsulu Paru telah dipilih sebagai rumah sakit rujukan untuk infeksi di Jawa Barat.

RSHS telah menyiapkan ruang isolasi Kemuning untuk pasien yang diduga. Kamar ini dilengkapi dengan alat sterilisasi, tekanan udara negatif dan hanya dapat diakses oleh staf khusus yang harus mengenakan setelan bahaya.

Rumah Sakit Umum Adam Malik di Medan, Sumatera Utara, telah membentuk tim khusus yang disebut Penyakit Menular Baru dan yang muncul kembali (Pinere) yang terdiri dari 20 spesialis medis. Tim akan merawat pasien yang diduga menderita virus korona dan menangani kasus rujukan dari Aceh, Sumatera Utara, dan Riau.

Bahasa Politik

Pemerintah melalui Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto bersikeras bahwa negara itu tidak memiliki dugaan kasus koronavirus.

Otoritas rumah sakit di seluruh negeri juga menyarankan outlet media untuk tidak menggunakan istilah “yang dicurigai”. Beberapa orang menyebut laporan semacam itu “hoax”. Ini telah menyebabkan laporan yang bertentangan di media karena pihak berwenang dengan cepat menyatakan bahwa tes pasien negatif terhadap virus corona meskipun tidak ada hasil laboratorium standar dan pasien sebenarnya masih dalam pengamatan.

Pemerintah tampaknya telah menerapkan definisi yang lebih ketat tentang orang yang diduga terinfeksi virus corona.

Menurut pedoman definisi kasus yang diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, istilah “kasus yang diduga” digunakan ketika pasien menunjukkan tanda dan gejala klinis, bahkan tanpa bukti laboratorium.

Kasus yang mungkin berarti kasus yang diduga dengan data laboratorium yang mendukung dan / atau hubungan epidemi.

Hanya “kasus yang dikonfirmasi” yang membutuhkan bukti laboratorium.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka