Tyson Fury Menderita Rasisme Pada Tahun 2020

Petinju kelas berat Tyson Fury berbicara tentang pengalamannya dengan rasisme, mengatakan dia menjadi korban prasangka karena tag “Gypsy”

Petinju kelas berat Tyson Fury berbicara tentang pengalamannya dengan rasisme, mengatakan dia menjadi korban prasangka karena tag “Gypsy”.

Juara WBC Fury, 31, adalah perwakilan vokal dari komunitas Pelancong UK. Nama julukannya adalah “Gypsy King”.

Tampil di ITV’s Good Morning Britain, Fury mengatakan bahwa tag itu sering dipegang terhadapnya.

Wawancara Fury muncul ketika protes berlanjut di AS dan negara-negara lain setelah kematian George Floyd di Minneapolis oleh polisi.

“Saya seorang pria kulit putih, tetapi saya menderita rasisme pada tahun 2020, sebagai orang kulit putih, karena saya seorang Traveler dan saya berasal dari latar belakang etnis “Gypsy ,” kata Fury.

“Bahkan hari ini, saat mengunjungi ke pub, bar, dan restoran, bisa dikatakan di pintu: ‘Kami berhak untuk tidak mengizinkan Wisatawan atau Gypsy.’ Bukan hanya orang kulit hitam yang menderita rasisme.

Baca juga:
Tyson Fury Atlet Petarung Dengan Penghasilan Tertinggi Saat Ini

“Saya pikir Wisatawan adalah bentuk rasisme yang paling dapat diterima, di Inggris dan di dunia saat ini.

“Masih bisa diterima untuk menjadi rasis terhadap Travelers – tidak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu, tidak ada yang pernah mengatakan apa-apa, itu hanya diterima. Itu saja, itu adalah apa adanya.”

Fury juga menuduh bahwa ia ditolak masuk ke bar pada tahun 2016, Menunjukkan tanda “tidak ada orang Gypsy diizinkan” di pintunya.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka