Rijsttafel, Gastronomi Indonesia Yang Mendunia

food gastronomi rijsttafel

Tikum Food – Rijsttafel (raɪstɑːfəl / RYSE-tah-fəl, Belanda), ialah sebuah kata Belanda yang secara harfiah diterjemahkan menjadi “meja nasi”, adalah makanan yang rumit dari Indonesia yang diadaptasi oleh Belanda mengikuti presentasi hidang tentang nasi.

Seperti Nasi Padang, Rijsttafel ini terdiri dari empat puluh (bukan jumlah yang tidak biasa) lauk disajikan dalam porsi kecil, disertai dengan nasi yang disiapkan dalam beberapa cara berbeda. Lauk populer termasuk gulungan telur, sambal, sate, ikan, buah, sayuran, acar, dan kacang-kacangan. Di sebagian besar wilayah di mana ia dilayani, seperti Belanda dan di mayoritas ibu kota eropa, namun lebih dikenal penganan Belanda karena memiliki pengaruh besar (seperti bagian dari Hindia Barat).

Meskipun hidangan rijsttafel yang disajikan tidak diragukan lagi adalah gastronomi Indonesia, asal usul rijsttafel adalah kolonial. Belanda memperkenalkan nasi tidak hanya agar mereka dapat menikmati beragam hidangan dalam satu suasana, tetapi juga untuk mengesankan pengunjung dengan kelimpahan eksotis koloni mereka.

Rijsttafels berusaha menampilkan serangkaian tidak hanya rasa dan warna dan tingkat kepedasan tetapi juga tekstur, suatu aspek yang tidak umum dibahas dalam makanan Barat. Tekstur tersebut dapat berupa renyah, kenyal, licin, lunak, keras, lembut, seperti agar-agar, dan berair.

Sejarah

Rijsttafel diciptakan untuk menyediakan jenis jamuan meriah dan resmi yang akan mewakili gastronomi dari sifat multi-etnis di kepulauan Indonesia. Hidangan dikumpulkan dari banyak daerah terpencil di Indonesia, di mana ada banyak masakan yang berbeda, sering ditentukan oleh etnis dan budaya pulau atau kelompok pulau tertentu – dari sateh, tempe dan seroendeng Jawa favorit, hingga masakan vegetarian gado-gado dan lodeh dengan sambal lalab dari Batavia dan Preanger.

Dari rendang pedas dan kari gulai dari daerah Minangkabau di Sumatra, hingga hidangan nasi goreng, soto ayam, dan kerupuk kroepoek di Hindia. Juga masakan Indonesia dari pengaruh hibrida; seperti babi ketjap Cina, loempia, dan bami ke smoor daging sapi Eropa. Dan ada banyak lainnya dari ratusan pulau berpenghuni, yang berisi lebih dari 300 kelompok bahasa daerah dan etnis.

Selama berabad-abad popularitasnya di Hindia Belanda, barisan pelayan atau pelayan yang mengenakan sarung secara seremonial menghidangkan hidangan maraton di atas piring-piring yang penuh dengan mangkuk berisi makanan harum yang mengepul.

Yang pertama dilayani adalah tumpukan nasi berbentuk kerucut di atas piring besar, yang diletakkan Serviteur di tengah meja. Serviteur kemudian mengepung piring nasi dengan 40 mangkuk kecil berisi daging dan sayuran serta bumbu. Selama masa kejayaan kolonialnya, rijsttafel paling terkenal di Hindia disajikan untuk makan siang hari Minggu di Hotel des Indes di Batavia dan Hotel Savoy Homann di Bandung, di mana nasi disertai dengan enam puluh hidangan berbeda.

Dibawa kembali ke Belanda oleh mantan kolonial dan orang Indonesia Indonesia dan Eropa yang diasingkan (Eurasia) setelah Indonesia memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1945, rijsttafel didominasi oleh keluarga-keluarga Belanda yang memiliki akar kolonial.

Di sisi lain, ketika Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada tahun 1945, sentimen nasionalis mempromosikan penolakan terhadap budaya dan adat kolonial Belanda, termasuk meja beras flamboyan. Saat ini, meja nasi praktis telah menghilang dari restoran-restoran Indonesia dan hanya dilayani oleh segelintir restoran mewah di Indonesia.

Lebih dari jamuan daripada hidangan biasa, rijsttafel telah bertahan dari kemerdekaan Indonesia, terdiri dari hidangan asli Indonesia, dan disajikan di beberapa restoran utama di Indonesia. Rijsttafel khas akan gastronomi ini memiliki beberapa meja makan yang ditutupi dengan hidangan yang berbeda; sementara di beberapa tempat mewah di Indonesia, setiap hidangan dapat dilayani oleh pelayan terpisah. Sejak sekitar 1990, makanan Indonesia telah menjadi bagian dari ketertarikan utama pada masakan Asia Tenggara, dan telah ada banyak restoran Indonesia di Belanda.

Hidangan khas

Berikut ini adalah daftar contoh makanan singkat, tetapi hampir tidak lengkap, yang dapat ditemukan di rijsttafel:

  • Babi kecap – Perut babi direbus dalam kecap manis yang umum di Belanda; versi bahasa Indonesia halal sering menggunakan varian daging sapi yang dikenal sebagai semur
  • Babi panggang – Babi panggang dalam saus berbasis tomat
  • Bebek betutu – Bebek dipanggang dalam daun pisang
  • Gado-gado – Sayuran (dimasak atau segar) dengan saus kacang (sambal kacang)
  • Krupuk – Kerupuk udang
  • Lemper – Gulungan nasi dengan isian pedas
  • Lumpia – lumpia
  • Nasi goreng – Nasi goreng
  • Nasi kuning – beras kuning Indonesia
  • Opor ayam – Kari kelapa
  • Perkedel – Daging dan kentang
  • Pisang goreng – Pisang goreng
  • Rendang – Daging sapi karamel pedas aromatik, direbus dalam santan, cabai, dan rempah-rempah
  • Sambal iris – Bawang, tomat, dan sambal
  • Sambal kacang – saus kacang
  • Sambal ulek – Pasta cabai pedas
  • Sate (kadang-kadang dieja sate, sate, atau sateh) – Berbagai daging yang diiris tipis, direndam kemudian dipanggang di tusuk sate, seperti: sate ayam (ayam); sate babi (babi); sate lilit (makanan laut)
  • Sayur lodeh – Sup sayur (pedas) dalam santan
  • Semur Daging – Jenis semur daging sapi yang direbus dengan kecap manis
  • Serundeng – Kacang tanah dengan kelapa parut tumis
  • Tahu telur – Omelet tahu
  • Telur balado – Telur rebus yang ditumis dalam saus cabai

Rijsttafel Kontemporer

Terlepas dari popularitasnya di Belanda dan luar negeri, rijsttafel jarang ditemukan di Indonesia. Itu mungkin karena sebagian besar makanan Indonesia terdiri dari nasi disertai hanya satu, dua atau tiga hidangan, sebagian besar terdiri dari lauk (ikan, ayam, daging, telur, atau sumber protein lain), sayur (sayur), dan lauk pauk lainnya. Untuk mengkonsumsi lebih dari jumlah hidangan itu sekaligus (rijsttafel mungkin berkisar antara tujuh hingga empat puluh hidangan) dianggap terlalu boros dan terlalu mahal. Versi terdekat dengan hidangan nasi yang tersedia di Indonesia adalah nasi Padang dan nasi campur lokal. Namun, di restoran Indonesia di seluruh dunia, terutama di Belanda dan Afrika Selatan, rijsttafel masih populer.

Saat ini hanya segelintir tempat makan di Indonesia yang secara resmi menyajikan rijsttafel bergaya kolonial yang rumit. Pada Juli 2011, maskapai Garuda Indonesia meluncurkan rijsttafel Indonesia di Kelas Eksekutif sebagai layanan tanda tangan dalam penerbangan.

Santapan khas Indonesia ini dimaksudkan untuk memperkenalkan penumpang pada beragam masakan Indonesia dalam satu suasana sebagai bagian dari pengalaman Garuda Indonesia. Rijsttafel Indonesia dalam penerbangan ini termasuk hidangan khas Indonesia; pilihan nasi kuning atau nasi putih biasa, disertai dengan pilihan hidangan seperti sate, rendang, gado-gado ayam panggang rica, kakap merah dalam saus acar kuning, udang goreng dalam sambal, perkedel kentang dan tempe, juga dengan kerupuk atau kerupuk rempeyek.

Rijsttafel, Gastronomi Indonesia Di Jakarta ?

Restoran Betawi

Central Jakarta City, Jakarta
Restauran fine-dining khas betawi rijstaffel di rumah Belanda yg mewah, plus pertunjukan seni.

Harum Manis

Restoran Indonesia
Central Jakarta City, Jakarta

Kembang Goela Restaurant

Restoran Indonesia
South Jakarta City, Jakarta

Shanghai Blue 1920

Restoran Indonesia
Central Jakarta City, Jakarta

Bunga Rampai

Restoran Indonesia
Central Jakarta City, Jakarta

Anda mungkin suka