#Rewind: Sepuluh Manajer Liga Premier Terbaik Dekade Terakhir

10) Eddie Howe

Itu mungkin berubah Mei 2020 mendatamg, tetapi Eddie Howe dapat mengklaim sesuatu yang hampir semua pesaing terdekatnya untuk mengambil posisinya karena di Liga Premier, tidak pernah gagal.

Dekade dimulai dengan Howe dan Bournemouth menanjak di posisi tengah, stabil sejak promosi di 2015. Saat ini ia adalah bos Liga Premier yang terlama.

9) Roy Hodgson

Banyak pengalaman dari menangani klub hingga tim England. Pernah menangani Liverpool dan Crystal Palace, yang harus selalu diingat telah kehilangan empat pertandingan pertama mereka tanpa mencetak gol ketika ia diangkat dan megakhiri di posisi 11, bahkan bukan merupakan karya terbaiknya. Juga saat di West Brom, yang ia bawa ke peringkat 11 dan 10.

Saat di Liverpool, squad ini bukannya terbilang semakin baik. Tetapi di Fulham banyak yang memujinya.

8) Arsene Wenger

Dengan setidaknya 151 poin Liga Premier lebih dari manajer lain manapun dekade ini, sulit untuk mengabaikan Arsene Wenger. Sama sulitnya untuk mengukur prestasinya dalam yang terlemah dari tiga dekade di Inggris.

Wenger selalu membawa Arsenal antara posisi kedua dan keempat dari 2010 hingga 2016 namun menurun di dua musim terakhirnya.Setiap evaluasi karyanya harus dikualifikasikan oleh fakta bahwa ia berada di urutan kelima dan keenam setelah kekuatannya memudar.

Prestasi terbesarnya tidak diragukan lagi datang pada era 1990-an dan 2000-an, sementara kekalahan terberatnya hampir secara eksklusif diderita di tahun-tahun terakhirnya. Ini berbicara banyak tentang kecemerlangannya – dan masih berada di antara yang terbaik.

7) Claudio Ranieri

Ngomongin tentang Ranieri itu ibarat gajah di ruangan. Terparah saat dia berkontribusi besar pada degradasi Fulham musim lalu. Tetatapi mukjizat Leicester siapa yang bias lupa..

Bayangkan Bournemouth memecat Howe di musim panas setelah situasi yang tidak menyenangkan yang melibatkan putranya di akhir musim di mana ia menyebut seorang jurnalis sebagai flamingo dan Robert Snodgrass yang hampir dicekik. Sekarang bayangkan mereka menunjuk Attilio Lombardo dan membantu Steve Cook mengangkat gelar liga sialan itu.

6) Brendan Rodgers

Ikan kecil di kolam besar saat di Swansea menjadi ikan besar di kolam besar di Liverpool, ikan besar di kolam kecil di Celtic dan sekarang ikan berukuran sedang yang bertarung melawan piranha di Leicester. Ada tahap di mana Anda hanya menerima bahwa Brendan Rodgers dan manajemen berjalan bersama dengan santai.

Tanya Sunderland seberapa sensasional tim Swansea-nya di 2012; 47 poin yang dia kumpulkan di musim Liga Premier pertama mereka. Dan sama mengecewakannya dengan Liverpool berakhir – mereka kalah 6-1 dari Stoke empat setengah tahun yang lalu! – itu benar-benar sangat memukau pada satu titik.

Karena pengruh besarnya, Rodgers bahkan mampu mengatur istirahat di papan atas yang membuat sebagian besar pelatih iri, sama seperti ketidakhadiran akhirnya mulai membuat hati semakin dekat. Leicester menyelesaikan hat-tricknya yang sempurna.

5) Sam Allardyce

Diantara manajer-manajer lainnya bisa dikatakan Sam Allardyce sendirian, berjalan dengan gemilang dari puing-puing klub papan atas yang panik dengan segelas anggur di satu tangan (Rasa asam), paket kompensasi selangit di tangan yang lain.

Di Blackburn dia finish di urutan ke-10 dan dipecat pada bulan Desember 2010 dengan klub di posisi ke-13; mereka finis di urutan ke 15 dan terdegradasi pada musim berikutnya. Pindah ke West Ham, mendapatkan promosi di musim pertamanya dan berakhir di posisi 10, 13 dan 12 Liga Premier.

Kemudian muncul sesuatu perubahan paradigma: Allardyce dikenal sebagai penyelamat musim tengah. Dia membimbing Sunderland ke urutan 17 dari 19 pada pengangkatannya pada Oktober 2015, membawa Crystal Palace ke posisi ke 14 dari 17 pada kedatangannya pada Desember 2016, dan membawa Everton ke urutan ke 8 dari 13 ketika The Toffees menemukan diri mereka dalam situasi yang sulit pada November 2017, wow.

4) Jurgen Klopp

Anda perlu memeriksa kembali reaksi media terhadap penunjukan Liverpool. ‘Indie Jesus yang karismatik’ telah mendarat, membangkitkan ‘kenangan Clough’ dan ‘menetapkan sebagai ‘Sheriff Jurgen’.

Tapi penguapannya lebih aneh lagi. Di sini ada seorang Jerman yang belum pernah bermain atau mengelola klub di luar negara asalnya, seorang eksentrik yang bersemangat dengan filosofi gaya diri, yang telah tergoda dengan bencana yang tak tanggung-tanggung dalam musim terakhirnya. Namun pertanyaan dan kritik tidak muncul. Jauh lebih penting adalah mencari tahu ‘Satu’ siapa ini Jurgen Klopp.

3) Pep Guardiola

Anda mengatakan kepada saya bahwa Pep Guardiola tidak memiliki pengaruh pada sepakbola Inggris? Ah yang benar saja!

Dia menunjukkan kepada kita bahwa batas-batas dapat dilanggar dalam arena di mana mereka sebelumnya dianggap tidak dapat dihancurkan. Dia menantang persepsi dan kesalahpahaman. Dia membuat mustahil jadi mungkin. Dia mengajari liga inggris. Memang dia kehilangan 14 poin dalam satu musim liga dengan Fabian Delph sebagai bek kiri pilihan pertamanya, kemudian 16 poin berikutnya dengan Oleksandr Zinchenko dalam peran.

Guardiola memiliki pencela, waktunya di Inggris telah berbuat banyak untuk menghilangkan kekecewaan di panggung Eropa. Tapi selama dua musim, ia membungkuk Liga Premier tidak kooperatif, meremehkan, dan sombong dengan keinginannya.

2) Mauricio Pochettino

Pochettino awalnya sangat diremehkan karena memang todak punya pengalaman di sepakbola inggris (Lain lading sama belalang 😉 ). Di pertandingan pertama Pochettino, imbang 0-0 di kandang dengan Everton. Dia dibuat untuk menunggu dua pertandingan lagi untuk kemenangan pertamanya sebagai manajer Liga Premier: mengalahkan juara bertahan Manchester City 3-1 menyalakan api yang akan membakar hampir terus-menerus selama sisa dekade ini.

Pochettino finis di urutan kedelapan dalam satu-satunya musim penuhnya di pantai selatan, mewakili apa yang saat itu merupakan penyelesaian terbaik Liga Premier Southampton. Tottenham hanya dua tempat lebih tinggi.

Dia menyelinap ke sepatu sepak bola Tim Sherwood yang tepat, mengubah budaya dan mendefinisikan kembali harapan selama lima tahun di London utara. Jika finis kelima, ketiga, kedua, ketiga dan keempat saat mencapai final Liga Champions merupakan kegagalan, para pendukung belajar untuk menerima hasil.

Dua kali Pochettino ditugasi untuk merevitalisasi apa yang sudah basi dengan menawarkan benua alih-alih bahasa Inggris. Dia meninggalkan keduanya dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada kondisi saat dia masuk pertama kali. Sang supporter club tidak pernah puas dan sifat meremehkan jalan terus.

1) Sir Alex Ferguson

Dilihat melalui prisma keberhasilan Manchester United bersamanya atau tanpa perjuangan mereka. Perjalanan mungkin berbeda tetapi tujuannya sama: manajer Liga Primer terbaik tahun 1990-an dan mungkin bahkan tahun 2000-an entah bagaimana membawa mahkota itu di tahun 2010-an.

Sir Alex Ferguson memenangkan dua dari empat gelar Liga Premier yang tersedia baginya dekade ini, kehilangan dua lainnya dengan satu poin dan kemudian pada selisih gol. Guardiola adalah satu-satunya manajer lain yang memenangkan banyak kejuaraan sejak awal 2010; dia tidak melakukannya dengan John O’Shea atau Danny Welbeck di barisannya.

“Saya tidak tahu apakah para pemainnya cukup bagus,” kata Gary Neville tahun lalu. “Saya tidak punya petunjuk.” Itu menjadi garis argumen rutin dalam pertahanan parsial Jose Mourinho dan, baru-baru ini, Ole Gunnar Solskjaer: sebuah saran bahwa pasukannya begitu lemah sehingga seorang manajer, pelatih, tidak bisa mungkin diharapkan berhasil.

Ferguson mengandalkan kecemerlangan individu di lingkungan tim pada waktu – Robin van Persie, atau siapa pun? – tetapi garis-garis di seluruh pasukannya kabur. Anderson memulai hampir semua pertandingan Liga Premier (14) seperti Paul Scholes (16) pada 2010/11, sementara Tom Cleverley adalah gelandang tengah kedua yang paling sering digunakan pada 2012/13.

Ferguson tidak pernah selesai lebih rendah dari kedua dekade ini; United telah selesai setinggi kedua hanya sekali dalam enam musim dan empat manajer sejak dia pergi dan sayang sekali dia tidak bisa bekerja dengan Ed Woodward.

Ikuti terus tikum bola homeofcommunity membahas #rewind kaleidoskop liga top eropa

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka