Pep Guardiola, Magic

Josep ” Pep ” Guardiola Sala lahir 18 Januari 1971) adalah mantan pemain sepak bola profesional dan manajer, yang saat ini menukangi Manchester City . Dia dianggap sebagai salah satu manajer terhebat sepanjang masa dengan rekor tak terkalahkan banyak menangkan trofi Liga la Liga , Bundesliga dan Liga Premier.

Ringkasan Karir

Guardiola adalah gelandang bertahan yang biasanya berperan sebagai playmaker. Dia menghabiskan sebagian besar karirnya dengan Barcelona , sebagai bagian penting squad Johan Cruyff ‘s Dream Team yang memenangkan untuk pertama kainya Piala Eropa pada tahun 1992, dan empat kali berturut-turut gelar liga Spanyol dari tahun 1991 hingga 1994. Pep kemudian menjadi kapten tim dari tahun 1997 hingga hengkang dari klub pada 2001. Guardiola kemudian bertugas dengan Brescia dan Roma di Italia, Al-Ahli di Qatar, dan Dorados de Sinaloa di Meksiko. Bermain sebanyak 47 kali untuk tim nasional Spanyol dan muncul di Piala Dunia 1994 , serta di UEFA Euro 2000 . Dia juga memainkan pertandingan persahabatan untuk Catalonia .

Setelah pensiun sebagai pemain, Guardiola sempat melatih Barcelona B, Pep memenangkan gelar Tercera División , dan memegang kendali tim utama pada tahun 2008. Di musim pertamanya sebagai manajer tim utama, ia membawa treble La Liga, Copa del Rey dan Liga Champions UEFA. Dengan demikian, Guardiola menjadi manajer termuda yang memenangkan kompetisi Eropa tersebut. Pada 2011, setelah memimpin klub meraih gelar ganda La Liga dan Liga Champions, Guardiola dianugerahi Medali Emas Parlemen Catalan , penghargaan tertinggi. Pada tahun yang sama, ia juga dinobatkan sebagai Pelatih Dunia FIFA Tahun Ini . Dia mengakhiri tugas empat tahunnya di Barcelona pada tahun 2012 dengan 14 penghargaan, sebuah rekor klub .

Setelah masa cuti panjang, Bayern Munich mengumumkan Guardiola bergabung dengan klub sebagai manajer pada 2013. Guardiola memenangkan Bundesliga setiap musim selama dia berada di sana, serta dua juara ganda domestik . Dia meninggalkan Bavarians ke Manchester City pada 2016, dan membimbing mereka meraih gelar Liga Premier di musim keduanya sebagai pelatih , memecahkan banyak rekor domestik saat tim menjadi yang pertama mencapai 100 poin. Dia memenangkan Liga Premier dan Piala EFL kedua berturut-turut pada musim berikutnya, serta Piala FA , menjadi manajer pertama yang memenangkan treble domestik dalam sepak bola Inggris.

profil pep guardiola 2017
Creative Common Pep Guardiola

Baca juga Manchester City ke Final Istambul

Karier klub

Barcelona

Lahir di Santpedor , Barcelona , Catalonia , Guardiola bergabung dengan La Masia pada usia 13 tahun dan naik pangkat ke akademi muda Barcelona selama enam tahun, debutnya pada tahun 1990 melawan Cádiz .

Dalam minggu pertamanya di klub, Johan Cruyff muncul tanpa pemberitahuan di Mini Estadi, tempat di ujung jalan dari Camp Nou sbagai pusat latihan Barcelona B . Tepat sebelum jeda Pep bertanya kepada Charly Rexach , manajer tim yunior pada saat itu, nama pemuda yang bermain di sisi kanan lini tengah . “Guardiola – anak yang baik,” jawabnya. Cruyff mengabaikan komentar tersebut dan menyuruh Rexach untuk memainkan Pep ke lini tengah pada babak kedua, untuk bertugas sebagai poros. Itu adalah posisi yang sulit untuk diadaptasi dan tidak digunakan oleh banyak tim di Spanyol pada saat itu. Guardiola mampu segera menyesuaikan diri, seperti yang telah diduga oleh Cruyff, dan ketika dia pindah ke tim utama pada tahun 1990, dia menjadi poros dari Dream Team.

Cruyff memanfaatkan gelandang muda ini dengan absennya Guillermo Amor yang terkena skors . Ia menjadi pemain reguler tim utama pada musim 1991-92 , dan pada usia hanya 20 tahun sudah menjadi komponen kunci dari tim yang memenangkan La Liga dan Piala Eropa . Media bergengsi Italia Guerin Sportivo memberitakan Guardiola sebagai pemain terbaik di dunia di bawah usia 21 tahun. “Dream Team” Cruyff kemudian mampu mempertahankan gelar La Liga pada musim 1992-93 dan 1993-94 . Klub semakin menjadi kuat dengan didatangkannya Romário, sekali lagi Barca mencapai Final Liga Champions UEFA 1994 , tetapi kalah 4-0 oleh Fabio CapelloIni Milan di Athena . Cruyff cabut tahun 1996, dengan Barcelona finis keempat pada musim 1994-95 dan ketiga pada musim 1995-96 , tetapi Guardiola mampu mempertahankan posisinya di lini tengah Barca.

Pada musim 1996-97 , Barcelona, kali ini dipimpin oleh Bobby Robson , memenangkan tiga piala: Copa del Rey , Supercopa de España , dan Piala Winners Eropa . Banyak dari pemain Dream Team yang tersisa saat itu, ditambah dengan pemain baru seperti Luís Figo dan Ronaldo mengambil alih posisi Hristo Stoichkov dan Michael Laudrup . Pada tahun 1997, Guardiola diangkat sebagai kapten Barcelona di bawah manajer baru Louis van Gaal , namun cedera otot betis membuat Guardiola absen sepanjang musim 1997-98 , di mana Barcelona memenangkan liga ganda . Di akhir musim, Barcelona menolak tawaran dari Roma dan Parma (sekitar 300 juta peseta) untuk Guardiola. Setelah pembicaraan kontrak yang berkepanjangan dan rumit, ia menandatangani kontrak baru dengan klub Catalan yang memperpanjang masa tinggalnya hingga 2001.

Guardiola kembali beraksi pada musim berikutnya dan Barcelona sekali lagi memenangkan La Liga , sebagian besar berkat kiprah Rivaldo dan Luís Figo. Pada 8 Juni 1998, Guardiola menjalani operasi untukmenyembuhkan cedera betisnya, yang membuatnya absen di Piala Dunia FIFA 1998 untuk Spanyol. Musim 1999-2000 yang sangat mengecewakan kembali berakhir dengan operasi, absennya Guardiola dalam tiga bulan terakhir musim ini karena cedera pergelangan kaki yang serius . Barcelona tidak memenangkan trofi apapun selama musim 2000-01 dan menempati posisi keempat di liga ; Meskipun demikian, mereka lolos ke Liga Champions .

Pada 11 April 2001, kapten Barcelona ini mengumumkan niatnya untuk meninggalkan klub setelah 17 tahun mengabdi. Dia menyatakan bahwa ini adalah keputusan pribadi dan, sebagian, tanggapan terhadap apa yang dia anggap sebagai sepak bola menuju ke arah yang baru, lebih kuat secara fisik. Pada 24 Juni 2001, Guardiola memainkan pertandingan terakhirnya dengan Barca melawan Celta de Vigo . Secara total, Guardiola memainkan 479 pertandingan dalam 12 musim untuk tim utama, memenangkan 16 trofi. Pada konferensi pers setelah pertandingan kontra Celta, dia berkata, “Ini perjalanan yang panjang. Saya senang, bangga, senang dengan cara orang memperlakukan saya dan saya memiliki banyak teman. Saya tidak bisa meminta lebih. Saya punya banyak tahun di tim elit. Saya tidak datang untuk membuat sejarah tetapi untuk membuat sejarah saya sendiri. ” Sejumlah gelandang Barcelona masa depan seperto Xavi , Andrés Iniesta dan Cesc Fàbregas , memuji Guardiola sebagai panutan dan pahlawan mereka.

Brescia dan Roma

Setelah meninggalkan Barcelona pada tahun 2001 pada usia 30, Guardiola bergabung Serie A di Brescia sebagai pengganti peran playmaker Andrea Pirlo, dimana ia bermain bersama Roberto Baggio di bawah manajer Carlo Mazzone . Setelah bertugas di Brescia, Guardiola pindah ke Roma . Namun, waktunya di Italia tidak sujses dan termasuk dapat larangan bermain empat bulan karena dinyatakan positif memakai nandrolone . Enam tahun kemudian, pada 23 Oktober 2007, Guardiola dibebaskan atas banding semua dakwaan terkait larangan tersebut.

Al-Ahli

Setelah karirnya bersama Brescia dan Roma, pada tahun 2003, Guardiola memilih bermain di Qatar bersama Al-Ahli dari Doha di Qatar Stars League , dimana banyak pemain hebat lainnya bermain, seperti Gabriel Batistuta . Dia menolak tawaran lain dari Manchester United, karena dia ingin bermain di tempat lain dan menjadi pemain reguler di Liga Bintang Qatar, sering disebut sebagai salah satu pemain terbaik di Liga ini. Dia juga berpartisipasi dalam Liga Champions Arab 2004-05 bersama klub, dan di leg pertama babak pertama kompetisi, Guardiola gagal mengeksekusi penalti di menit ke-19, dengan tendangan membentur mistar gawang, tetapi kemudian mengonversi penalti keduanya pada pertandingan tersebut di Menit ke-73. Pada 2005-06, dia menolak tawaran dari sejumlah tim Eropa, seperti Manchester City , Manchester United, dan Chelsea , karena dia merasa karir bermainnya akan segera berakhir.

Sinaloa Dorados

Pada tahun 2006, Juan Manuel Lillo ditunjuk sebagai manajer klub Meksiko Dorados de Sinaloa . Lillo merekrut Guardiola untuk bermain untuk klub tersebut saat dia masih mengelola sekolah di Axocopán, Atlixco , Puebla . Guardiola bermain dengan Dorados de Sinaloa selama enam bulan, tetapi terbatas hanya sepuluh penampilan karena cedera sebelum pensiun. Dia mencetak satu gol untuk klub.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka
Tinggalkan komen