Pep Guardiola pelatih terbaik 2021

Tikum Bola – Beberapa saat yang lalu, Liga Premier meluncurkan nama pemain terbaik tahun ini, dan bek Portugal Manchester City Ruben Dias yang mendapat kehormatan . Semua menunggu untuk mengetahui pelatih terbaik, dan tidak ada kejutan besar. Pep Guardiola pelatih terbaik 2021, juara Inggris yang dimahkotai bersama The Citizens.

Teknisi berusia 50 tahun itu telah mengumpulkan trofi ini pada 2018 dan 2019, ketika Manchester City juga dinobatkan sebagai juara Inggris bersamanya di bangku cadangan. Satu gelar lagi untuk mantan pelatih Bayern Munich dan FC Barcelona ini.

Siapa Pep Guardiola

Josep ” Pep ” Guardiola Sala lahir 18 Januari 1971) adalah mantan pemain sepak bola profesional dan manajer, yang saat ini menukangi Manchester City . Dia dianggap sebagai salah satu manajer terhebat sepanjang masa dengan rekor tak terkalahkan banyak menangkan trofi Liga la Liga , Bundesliga dan Liga Premier.

Ringkasan Karir

Guardiola adalah gelandang bertahan yang biasanya berperan sebagai playmaker. Dia menghabiskan sebagian besar karirnya dengan Barcelona , sebagai bagian penting squad Johan Cruyff ‘s Dream Team yang memenangkan untuk pertama kainya Piala Eropa pada tahun 1992, dan empat kali berturut-turut gelar liga Spanyol dari tahun 1991 hingga 1994. Pep kemudian menjadi kapten tim dari tahun 1997 hingga hengkang dari klub pada 2001. Guardiola kemudian bertugas dengan Brescia dan Roma di Italia, Al-Ahli di Qatar, dan Dorados de Sinaloa di Meksiko. Bermain sebanyak 47 kali untuk tim nasional Spanyol dan muncul di Piala Dunia 1994 , serta di UEFA Euro 2000 . Dia juga memainkan pertandingan persahabatan untuk Catalonia .

Setelah pensiun sebagai pemain, Guardiola sempat melatih Barcelona B, Pep memenangkan gelar Tercera División , dan memegang kendali tim utama pada tahun 2008. Di musim pertamanya sebagai manajer tim utama, ia membawa treble La Liga, Copa del Rey dan Liga Champions UEFA. Dengan demikian, Guardiola menjadi manajer termuda yang memenangkan kompetisi Eropa tersebut. Pada 2011, setelah memimpin klub meraih gelar ganda La Liga dan Liga Champions, Guardiola dianugerahi Medali Emas Parlemen Catalan , penghargaan tertinggi. Pada tahun yang sama, ia juga dinobatkan sebagai Pelatih Dunia FIFA Tahun Ini . Dia mengakhiri tugas empat tahunnya di Barcelona pada tahun 2012 dengan 14 penghargaan, sebuah rekor klub .

Setelah masa cuti panjang, Bayern Munich mengumumkan Guardiola bergabung dengan klub sebagai manajer pada 2013. Guardiola memenangkan Bundesliga setiap musim selama dia berada di sana, serta dua juara ganda domestik . Dia meninggalkan Bavarians ke Manchester City pada 2016, dan membimbing mereka meraih gelar Liga Premier di musim keduanya sebagai pelatih , memecahkan banyak rekor domestik saat tim menjadi yang pertama mencapai 100 poin. Dia memenangkan Liga Premier dan Piala EFL kedua berturut-turut pada musim berikutnya, serta Piala FA , menjadi manajer pertama yang memenangkan treble domestik dalam sepak bola Inggris.

Karier klub

Barcelona

Lahir di Santpedor , Barcelona , Catalonia , Guardiola bergabung dengan La Masia pada usia 13 tahun dan naik pangkat ke akademi muda Barcelona selama enam tahun, debutnya pada tahun 1990 melawan Cádiz .

Dalam minggu pertamanya di klub, Johan Cruyff muncul tanpa pemberitahuan di Mini Estadi, tempat di ujung jalan dari Camp Nou sbagai pusat latihan Barcelona B . Tepat sebelum jeda Pep bertanya kepada Charly Rexach , manajer tim yunior pada saat itu, nama pemuda yang bermain di sisi kanan lini tengah . “Guardiola – anak yang baik,” jawabnya. Cruyff mengabaikan komentar tersebut dan menyuruh Rexach untuk memainkan Pep ke lini tengah pada babak kedua, untuk bertugas sebagai poros. Itu adalah posisi yang sulit untuk diadaptasi dan tidak digunakan oleh banyak tim di Spanyol pada saat itu. Guardiola mampu segera menyesuaikan diri, seperti yang telah diduga oleh Cruyff, dan ketika dia pindah ke tim utama pada tahun 1990, dia menjadi poros dari Dream Team.

Cruyff memanfaatkan gelandang muda ini dengan absennya Guillermo Amor yang terkena skors . Ia menjadi pemain reguler tim utama pada musim 1991-92 , dan pada usia hanya 20 tahun sudah menjadi komponen kunci dari tim yang memenangkan La Liga dan Piala Eropa . Media bergengsi Italia Guerin Sportivo memberitakan Guardiola sebagai pemain terbaik di dunia di bawah usia 21 tahun. “Dream Team” Cruyff kemudian mampu mempertahankan gelar La Liga pada musim 1992-93 dan 1993-94 . Klub semakin menjadi kuat dengan didatangkannya Romário, sekali lagi Barca mencapai Final Liga Champions UEFA 1994 , tetapi kalah 4-0 oleh Fabio CapelloIni Milan di Athena . Cruyff cabut tahun 1996, dengan Barcelona finis keempat pada musim 1994-95 dan ketiga pada musim 1995-96 , tetapi Guardiola mampu mempertahankan posisinya di lini tengah Barca.

Pada musim 1996-97 , Barcelona, kali ini dipimpin oleh Bobby Robson , memenangkan tiga piala: Copa del Rey , Supercopa de España , dan Piala Winners Eropa . Banyak dari pemain Dream Team yang tersisa saat itu, ditambah dengan pemain baru seperti Luís Figo dan Ronaldo mengambil alih posisi Hristo Stoichkov dan Michael Laudrup . Pada tahun 1997, Guardiola diangkat sebagai kapten Barcelona di bawah manajer baru Louis van Gaal , namun cedera otot betis membuat Guardiola absen sepanjang musim 1997-98 , di mana Barcelona memenangkan liga ganda . Di akhir musim, Barcelona menolak tawaran dari Roma dan Parma (sekitar 300 juta peseta) untuk Guardiola. Setelah pembicaraan kontrak yang berkepanjangan dan rumit, ia menandatangani kontrak baru dengan klub Catalan yang memperpanjang masa tinggalnya hingga 2001.

Guardiola kembali beraksi pada musim berikutnya dan Barcelona sekali lagi memenangkan La Liga , sebagian besar berkat kiprah Rivaldo dan Luís Figo. Pada 8 Juni 1998, Guardiola menjalani operasi untukmenyembuhkan cedera betisnya, yang membuatnya absen di Piala Dunia FIFA 1998 untuk Spanyol. Musim 1999-2000 yang sangat mengecewakan kembali berakhir dengan operasi, absennya Guardiola dalam tiga bulan terakhir musim ini karena cedera pergelangan kaki yang serius . Barcelona tidak memenangkan trofi apapun selama musim 2000-01 dan menempati posisi keempat di liga ; Meskipun demikian, mereka lolos ke Liga Champions .

Pada 11 April 2001, kapten Barcelona ini mengumumkan niatnya untuk meninggalkan klub setelah 17 tahun mengabdi. Dia menyatakan bahwa ini adalah keputusan pribadi dan, sebagian, tanggapan terhadap apa yang dia anggap sebagai sepak bola menuju ke arah yang baru, lebih kuat secara fisik. Pada 24 Juni 2001, Guardiola memainkan pertandingan terakhirnya dengan Barca melawan Celta de Vigo . Secara total, Guardiola memainkan 479 pertandingan dalam 12 musim untuk tim utama, memenangkan 16 trofi. Pada konferensi pers setelah pertandingan kontra Celta, dia berkata, “Ini perjalanan yang panjang. Saya senang, bangga, senang dengan cara orang memperlakukan saya dan saya memiliki banyak teman. Saya tidak bisa meminta lebih. Saya punya banyak tahun di tim elit. Saya tidak datang untuk membuat sejarah tetapi untuk membuat sejarah saya sendiri. ” Sejumlah gelandang Barcelona masa depan seperto Xavi , Andrés Iniesta dan Cesc Fàbregas , memuji Guardiola sebagai panutan dan pahlawan mereka.

Brescia dan Roma

Setelah meninggalkan Barcelona pada tahun 2001 pada usia 30, Guardiola bergabung Serie A di Brescia sebagai pengganti peran playmaker Andrea Pirlo, dimana ia bermain bersama Roberto Baggio di bawah manajer Carlo Mazzone . Setelah bertugas di Brescia, Guardiola pindah ke Roma . Namun, waktunya di Italia tidak sujses dan termasuk dapat larangan bermain empat bulan karena dinyatakan positif memakai nandrolone . Enam tahun kemudian, pada 23 Oktober 2007, Guardiola dibebaskan atas banding semua dakwaan terkait larangan tersebut.

Al-Ahli

Setelah karirnya bersama Brescia dan Roma, pada tahun 2003, Guardiola memilih bermain di Qatar bersama Al-Ahli dari Doha di Qatar Stars League , dimana banyak pemain hebat lainnya bermain, seperti Gabriel Batistuta . Dia menolak tawaran lain dari Manchester United, karena dia ingin bermain di tempat lain dan menjadi pemain reguler di Liga Bintang Qatar, sering disebut sebagai salah satu pemain terbaik di Liga ini. Dia juga berpartisipasi dalam Liga Champions Arab 2004-05 bersama klub, dan di leg pertama babak pertama kompetisi, Guardiola gagal mengeksekusi penalti di menit ke-19, dengan tendangan membentur mistar gawang, tetapi kemudian mengonversi penalti keduanya pada pertandingan tersebut di Menit ke-73. Pada 2005-06, dia menolak tawaran dari sejumlah tim Eropa, seperti Manchester City , Manchester United, dan Chelsea , karena dia merasa karir bermainnya akan segera berakhir.

Sinaloa Dorados

Pada tahun 2006, Juan Manuel Lillo ditunjuk sebagai manajer klub Meksiko Dorados de Sinaloa . Lillo merekrut Guardiola untuk bermain untuk klub tersebut saat dia masih mengelola sekolah di Axocopán, Atlixco , Puebla . Guardiola bermain dengan Dorados de Sinaloa selama enam bulan, tetapi terbatas hanya sepuluh penampilan karena cedera sebelum pensiun. Dia mencetak satu gol untuk klub.

Karier internasional

Spanyol

Guardiola melakukan debut seniornya pada 14 Oktober 1992 dengan hasil imbang 0-0 dengan Irlandia Utara di Windsor Park dalam kualifikasi Piala Dunia . Di tahun yang sama, Guardiola menjadi kapten Spanyol ketika mereka memenangkan medali emas di Olimpiade Barcelona . Di tahun inilah ia memenangkan Bravo Award , diakui sebagai pemain terbaik dunia di bawah usia 21 tahun. Antara 1992 dan 2001, Guardiola bermain lebih dari 47 kali dan mencetak lima gol untuk tim senior Spanyol . Pep adalah anggota tim Spanyol selama Piala Dunia 1994 , di mana mereka mencapai perempat final, kalah 2-1 dari Italia. Dia tidak disukai oleh Javier Clemente , manajer Spanyol saat itu, karena perbedaan banyak hal dan absen di Euro 1996 . Dia menderita cedera yang mengancam kariernya pada tahun 1998, yang membuatnya absen dari Piala Dunia 1998 , tetapi dia kemudian bermain di Euro 2000 , di mana dia membawa Spanyol ke perempat final lagi, kali ini kalah dari Prancis dengan selisih gol 2 –1. Dia memimpin lini tengah Spanyol sampai penampilan terakhirnya untuk la Roja , menang 1-0 dalam pertandingan persahabatan melawan Meksiko pada 14 November 2001; ia mencetak gol internasional terakhirnya melawan Swedia dengan hasil imbang 1-1 selama penampilannya yang ke-45.

Catalonia

Guardiola bermain di sini untuk mengadvokasi tim sepak bola Catalonia . Antara 1995 dan 2005, dia memainkan tujuh pertandingan persahabatan untuk Catalonia.

Gaya bermain

Dianggap sebagai salah satu gelandang terbaik di generasinya oleh Johan Cruyff , Guardiola adalah pemain yang sangat kreatif, pekerja keras, gesit, dan elegan, dengan antisipasi yang baik, [engetahuan taktis, dan kemampuan membaca permainan; Sepanjang karirnya, ia ditempatkan sebagai gelandang tengah atau bertahan di depan lini belakang timnya. Meskipun ia kompeten dalam bertahan dan mampu menekan lawan untuk memberi ,engkreasi permainan dan memenangkan bola, karena tubuhnya yang ramping, ia biasanya berfungsi sebagai playmaker papan atas., di mana ia unggul berkat kemampuan teknisnya dan permainan passing yang cerdas, efisien, dan tepat.

Meskipun tidak memiliki kecepatan atau atribut fisik yang menonjol, Guardiola sangat dihormati sepanjang karirnya karena visinya, kontrol dan umpannya, posisi, dan ketenangannya mengontrol bola, yang memungkinkan dia untuk mempertahankan penguasaan bola dan mengatur tempo permainan timnya di lini tengah dengan over pendek yang rumit, atau mengganti permainan atau menciptakan peluang dengan umpan-umpan yang lebih panjang.

Guardiola selalu menjadi ancaman lawan, karena kemampuannya untuk melakukan serangan dari jarak jauh; dia juga efektif dalam menciptakan peluang atau menembak bola mati. Setelah menjabat sebagai kapten Barcelona dan tim nasional Spanyol, ia juga menonjol karena kepemimpinannya sepanjang kariernya.

Gaya bermain Guardiola, yang mengandalkan kreativitas, teknik dan gerakan bola dibanding fisik dan kecepatan, menginspirasi beberapa gelandang playmaker Spanyol pada masa Xavi , Andrés Iniesta , dan Cesc Fàbregas. Mantan presiden Barcelona Juan Laporta pernah menggambarkan Guardiola sebagai “gelandang tengah terbaik dalam sejarah.”

Karier Manajer

Barcelona Tim B.

Guardiola ditunjuk sebagai pelatih Barcelona B pada 21 Juni 2007 dengan Tito Vilanova sebagai asistennya. Di bawah bimbingannya, tim kemudian memenangkan grup Tercera División mereka dan lolos ke babak playoff Segunda División B 2008 , yang dimenangkan oleh tim, dengan demikian mencapai promosi. Presiden FC Barcelona Joan Laporta mengumumkan pada Mei 2008 bahwa Guardiola akan ditunjuk sebagai manajer tim senior Barcelona untuk menggantikan Frank Rijkaard pada akhir musim 2007-08 . Menurut biografi Michael Laudrup tahun 2013.

Barcelona

Usai ditunjuk, Guardiola mengatakan bahwa Ronaldinho , Deco , Samuel Eto’o dan lainnya bukanlah bagian dari rencananya untuk musim mendatang . Pada saat pengumuman, ia telah melepas bek sayap Gianluca Zambrotta ke Milan , gelandang serang Giovani dos Santos ke Tottenham Hotspur dan gelandang Edmílson ke Villarreal . Deco pergi ke Chelsea sementara Ronaldinho bergabung dengan Zambrotta di Milan. Lilian Thuram awalnya akan bergabung dengan Paris Saint-Germain dengan status bebas transfer , tetapi mencari pemain tengah menghentikan langkahnya, dan veteran itu pensiun untuk menjaga kondisi kesehatannya. Oleguer didatangkan dari Ajax , Santiago Ezquerro dilepas oleh Barça dan Marc Crosas dijual ke Celtic .

Terkait dengan Direktur Olahraga Barcelona Txiki Begiristain , beberapa pemain baru direkrut – Dani Alves dan Seydou Keita didatangkan dari Sevilla ; Martín Cáceres dari Villarreal melalui Recreativo de Huelva ; Gerard Piqué kembali dari Manchester United ; dan Alexander Hleb ditandatangani dari Arsenal . Henrique juga didatangkan dari Palmeiras , tapi langsung dipinjamkan ke Bayer Leverkusen . Dalam wawancara dengan pers, Guardiola menekankan etika kerja yang lebih keras dari sebelumnya, tetapi juga pendekatan yang lebih pribadi selama latihan dan hubungan yang lebih dekat dengan para pemainnya. Seiring dengan rekrutan baru, Guardiola mempromosikan canteranos Sergio Busquets , Pedro dan Jeffrén ke skuad tim utama.

Pertandingan kompetitif pertama Guardiola sebagai pelatih berada di babak kualifikasi ketiga Liga Champions , di mana Barca dengan mudah mengalahkan klub Polandia Wisła Kraków 4-0 di leg pertama di kandang. Mereka kemudian kalah 1-0 di leg kedua, tetapi tetap maju dengan agregat 4-1. Numancia yang dipromosikan juga mengalahkan Barcelona di hari pertandingan pembukaan La Liga , tetapi tim tersebut kemudian melanjutkan rekor tak terkalahkan selama lebih dari 20 pertandingan untuk naik ke puncak kasmen la liga. Barça mempertahankan posisi di puncak klasemen, mengamankan gelar liga pertama mereka sejak 2006 ketika menyaingi Real Madrid kalah di Villarreal pada 16 Mei 2009. Namun, pertandingan terpenting adalah pada 2 Mei ketika mereka mengalahkan Real Madrid 6-2 di Stadion Santiago Bernabéu . Gelar liga adalah trofi kedua di musim pertama Guardiola di Camp Nou . Sebelumnya pada 13 Mei 2009, Barcelona memenangkan Copa del Rey , mengalahkan Athletic Bilbao dengan skor 4-1 .

Di semifinal Liga Champions melawan Chelsea, gol last minute Andrés Iniesta di leg kedua di Stamford Bridge membuat Barcelona lolos, Guardiola gembira merayakan gol dengan berlari ke tepi lapangan dekat tempat para pemainnya merayakan. Di final Liga Champions , Barcelona mengalahkan Manchester United 2-0. Dengan demikian, mereka menjadi klub Spanyol pertama yang memenangkan piala domestik, liga, dan gelar klub Eropa ( treble ) di musim yang sama . Musim peraih treble dianggap sebagai salah satu musim terbaik klub dalam sejarahnya. Selanjutnya, dia menjadi manajer termuda yang melatih tim pemenang Liga Champions .

Musim 2009-10
Guardiola pada 2010

Selama musim kedua Guardiola sebagai manajer, Barcelona menukar Samuel Eto’o € 46 juta dengan menukar Zlatan Ibrahimović dari Inter Milan . Banyak pemain meninggalkan klub pada jendela transfer yang sama – Eiður Guðjohnsen dijual ke Monaco ; Kontrak Sylvinho dan Albert Jorquera berakhir; dan pemain lain dipinjamkan, termasuk Alexander Hleb ke VfB Stuttgart , Martín Cáceres ke Juventus , Alberto Botía ke Sporting de Gijón , dan Víctor Sánchez ke Xerez. Barcelona memulai musim dengan mengalahkan Athletic Bilbao di Supercopa de España dan Shakhtar Donetsk di Piala Super UEFA . Pada 25 September 2009, Barcelona memberi Guardiola kemenangan profesionalnya yang ke-50, saat tandang melawan Málaga dan pada 19 Desember, mereka dinobatkan sebagai juara Piala Dunia Antarklub FIFA untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka .

Guardiola menyelesaikan tahun kalender 2009 dengan rekor enam trofi , Liga Spanyol , Copa del Rey , Liga Champions , Piala Super Spanyol , Piala Super Eropa dan Piala Dunia Antarklub , menjadi manajer pertama dalam sejarah. Pada Januari 2010, Guardiola menjadi pelatih Spanyol terlama di Barcelona, menyalip rekor yang sebelumnya dipegang oleh Josep Samitier . Pada bulan yang sama, pada tanggal 20, ia menyetujui perpanjangan kontrak satu tahun untuk mempertahankannya bersama Barcelona hingga akhir musim 2010-11 .

Pada Februari 2010, Guardiola melatih pertandingannya yang ke-100 untuk tim utama Barcelona. Rekornya mencapai 71 kemenangan, 19 seri dan 10 kekalahan dengan 242 gol dan 76 melawan. Pada 10 April 2010, ia menjadi manajer pertama dalam sejarah Barcelona yang mengalahkan Real Madrid empat kali berturut-turut di El Clásico . Barcelona mencapai semifinal Liga Champions 2009-10 , tetapi kalah agregat 3-2 dari Inter Milan asuhan José Mourinho . Meskipun demikian, mereka berhasil memenangkan gelar La Liga ke-20 dengan 99 poin dengan mengalahkan Real Valladolid 4-0 di kandang. Pada saat itu, total poin tertinggi yang pernah diperoleh di antara liga-liga utama Eropa mana pun . Gelar La Liga adalah trofi ketujuh Guardiola sebagai manajer klub, mengikat Ferdinand Daučík untuk posisi kedua di belakang Johan Cruyff dan 11 trofi.

Pada 8 Juni 2010, Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol (RFEF) mendenda Guardiola € 15.000 menyusul penyelidikan resmi yang dibuka oleh Komite Kompetisi mengenai tindakan dan komentarnya selama dan setelah pertandingan melawan Almería pada 6 Maret 2010. Guardiola mendekati pertandingan keempat pejabat dengan, menurut laporan resmi, niat jahat, mencaci pejabat tersebut dan berbicara ke mikrofonnya dengan frasa seperti, “Anda menyebut semuanya salah.” Usai pertandingan, Guardiola menuduh Carlos Clos Gómez dan asistennya José Luis Gallego Galdino “berbohong” dalam laporan pertandingan mereka. Barcelona diberi waktu sepuluh hari untuk mengajukan banding atas sanksi tersebut. Tayangan ulang TV mendukung pernyataan Guardiola. Pertandingan yang berakhir 2-2.

Musim 2010-11: Gelar Liga Champions kedua

Musim ketiga Guardiola bertugas melihat kepergian dua pemain yang datang musim lalu: Dmytro Chygrynskiy kembali ke Shakhtar Donetsk dan Zlatan Ibrahimović bergabung dengan Milan dengan status pinjaman. Rafael Márquez dan Thierry Henry dibebaskan dari kontrak mereka dan keduanya pindah ke New York Red Bulls dari Major League Soccer (MLS); Yaya Touré juga meninggalkan tim dan pindah ke Inggris Premier League Manchester City . Klub mengontrak Adriano dari Sevilla, David Villa dari Valencia dan Javier Mascherano dari Liverpool . Pada 14 Juli 2010, Guardiola menandatangani kontrak baru untuk tetap dengan Barcelona hingga Juni 2011.

Pada tanggal 21 Agustus, Barcelona mengalahkan Sevilla 5–3 secara agregat untuk memenangkan Supercopa de España 2010 , yang keduanya secara berturut-turut. Pada 29 November 2010, Barcelona mengalahkan Real Madrid 5-0, memberikan Guardiola lima kemenangan beruntun di El Clásico . Pada 8 Februari 2011, Guardiola menerima tawaran klub untuk perpanjangan kontrak satu tahun, menandatangani kontrak hingga Juni 2012. Pada 16 Februari, di leg pertama babak sistem gugur pertama Liga Champions , Barcelona dikalahkan oleh Arsenal 2-1 di Stadion Emirates . Pada 8 Maret, di Leg kedua Barcelona mengalahkan Arsenal 3-1, sehingga menang agregat 4–3, membawa mereka ke perempat final .

Awal April, Barcelona unggul delapan poin dari Real Madrid yang berada di urutan kedua di liga domestik setelah menang tandang melawan Villarreal, memanfaatkan kekalahan kandang Real Madrid melawan Sporting de Gijón pada hari yang sama. Barcelona berhasil melaju ke semifinal Liga Champions untuk tahun keempat – tiga terakhir di bawah Guardiola – berturut-turut setelah mengalahkan Shakhtar Donetsk 6-1 secara agregat.

Barcelona melanjutkan perjuangan La Liga mereka untuk El Clásico kedua di Santiago Bernabéu, yang berakhir 1–1. Lionel Messi mencetak gol untuk timnya dari titik penalti setelah Raúl Albiol diusir keluar lapangan. Cristiano Ronaldo dari Real Madrid kemudian membalas dari titik penalti pada menit ke-80 pertandingan. Guardiola mengalami kekalahan terakhir pertamanya pada final Copa del Rey melawan Real Madrid. Cristiano Ronaldo mencetak satu-satunya gol di menit ke-103 pertandingan saat perpanjangan waktu, memberikan klub gelar pertama sejak 2008, serta gelar pertama José Mourinho untuk klub barunya. Di Liga Champions, Barcelona mengalahkan Real Madrid 2-0 di Bernabéu pada leg pertama semifinal, dan setelah bermain imbang 1-1 di Camp Nou, mereka melanjutkan ke final Liga Champions kedua Guardiola dalam tiga tahun sebagai pelatih Barcelona.

Pada 11 Mei 2011, Barcelona memenangkan gelar La Liga dan klub ketiga berturut-turut setelah bermain imbang 1-1 dengan Levante . Pada tanggal 28 Mei, Barcelona mengalahkan Manchester United 3-1 di Stadion Wembley untuk memenangkan Liga Champions.

2011-12: Musim terakhir

Musim keempat Guardiola bertugas dimulai dengan kepergian tiga pemain lama Barca: Gabriel Milito pindah kembali ke klub Argentina Independiente , Jeffrén dijual ke Sporting CP dan Bojan dijual ke Roma . Dua rekrutan terkenal : Alexis Sánchez datang dari Udinese dengan harga € 26 juta plus bonus, dan Cesc Fàbregas , mantan lulusan La Masia, kembali dari Arsenal dengan € 29 juta plus bonus. Untuk melengkapi skuad, dua pemain dipromosikan dari sistem yunior : Thiago dan Andreu Fontàs. Musim ini dimulai dengan kemenangan agregat 5–4 atas Real Madrid untuk ajang Supercopa de España .

Barcelona memenangkan trofi kedua mereka musim ini pada tanggal 26 Agustus, mengalahkan Porto di Piala Super Eropa dengan skor akhir 2-0. Dengan trofi yang dimenangkan melawan Porto, ia menjadi pemegang rekor sepanjang masa dari sebagian besar gelar yang dimenangkan sebagai pelatih di Barcelona . Dia memenangkan 12 trofi hanya dalam tiga tahun. November tahun yang sama, Guardiola melatih pertandingan ke-200 untuk tim utama Barca. Rekornya adalah 144 kemenangan, 39 seri dan 17 kekalahan dengan 500 gol dan 143 melawan.

Barcelona mengakhiri tahun kalender 2011 dengan memenangkan Piala Dunia Antarklub , mengalahkan klub Brasil Santos 4-0, skor gol terbesar di final Piala Interkontinental / Piala Dunia Antarklub. Ini adalah gelar ke-13 Guardiola dari hanya 16 turnamen yang dimainkan. Pada 9 Januari 2012, ia dinobatkan sebagai Pelatih Dunia FIFA Tahun Ini . Pada ulang tahunnya yang ke-41, ia memimpin timnya meraih kemenangan 2–1 atas rival beratnya Real Madrid di El Clásico, memastikan bahwa ia tetap tak terkalahkan melawan Real Madrid dalam waktu reguler sebagai manajer. Pada 21 April, Guardiola menyerahkan gelar liga kepada pemuncak klasemen Real Madrid setelah mereka mengalahkan Barcelona 2-1 dan memperpanjang keunggulan mereka di klasemen menjadi tujuh poin dengan empat pertandingan tersisa. “Kami harus memberi selamat kepada Madrid atas kemenangan mereka dan gelar yang juga mereka raih malam ini,” kata Guardiola, setelah kekalahan pertama timnya di kandang sepanjang musim.

Pada 24 April, hasil imbang 2-2 di kandang melawan Chelsea di leg kedua dari Liga Champions semifinal mejungkalkan Barcelona dari kompetisi dengan agregat 2-3. Secara efektif membuat tim hanya memiliki Copa del Rey untuk dimainkan. Guardiola menghadapi kritik atas taktik dan pilihan skuadnya saat itu. Pada 27 April 2012, ia mengumumkan akan mundur sebagai pelatih Barcelona pada akhir musim 2011-12 . Dia memiliki kontrak bergulir yang diperbarui setiap tahun selama masa jabatannya sebagai manajer. Kelelahan adalah alasan utama keputusannya, dia juga berkomentar bahwa empat tahun di klub seperti Barca terasa seperti selamanya.

Guardiola terus memimpin Barcelona meraih kemenangan di sisa pertandingan La Liga musim ini , diikuti dengan kemenangan 3-0 di final Copa del Rey . Rekor 14 trofi dalam empat musim membuatnya menjadi pelatih tersukses dalam sejarah Barcelona . Barcelona mengumumkan bahwa ia akan digantikan oleh Tito Vilanova , yang akan mulai memimpin tim utama pada awal musim 2012-13 .

Cuti Panjang

Setelah waktunya di Barcelona berakhir, Guardiola mengambil cuti setahun di New York City . Pada tanggal 7 Januari 2013, ia berada di posisi ketiga sebagai Pelatih Terbaik Dunia FIFA 2012 , di belakang pelampauan Vicente del Bosque dan runner-up José Mourinho. Saat konferensi pers di pesta Ballon d’Or FIFA 2012 di Zürich , Guardiola berkata, “Saya telah mengambil keputusan untuk kembali menjadi pelatih tetapi di luar itu tidak ada keputusan yang diambil. Saya tidak memiliki tim untuk dibawa ke tempat baru tapi saya ingin kembali ke pembinaan. “

Anda mungkin suka