No Time To Die: Semua yang Anda Ingin Ketahui Tentang Bond Girl Ana De Armas

Ana de Armas memerankan agen CIA dan Bond Girl Paloma dalam film 007 terbaru, No Time To Die, dijadwalkan rilis pada tahun 2020.

Dalam pemutaran perdana trailer No Time To Die, kita pertama kali melihat Ana de Armas sebagai Bond girl berikutnya. Aktris Kuba itu akan memerankan Paloma dalam film Bond yang diproduksi oleh Joji Fukunaga, sebagai film yang ke-25 dibintangi oleh Daniel Craig sebagai pemeran utama. De Armas akan bergabung dengan aktris Prancis Léa Seydoux yang perannya sebagai sesama gadis Bond, Madeleine Swann dari Specter.

Setelah menghabiskan bertahun-tahun tampil di bioskop Spanyol, de Armas telah menarik perhatian kalangan Hollywood dengan peran dalam sejumlah film terbaru termasuk Blade Runner 2049 dan Knives Out. dari trailer perdana, tidak informasi perihal Paloma tidak begitu jelas, hanya saja kita ketahui bahwa Paloma adalah Agen CIA

Dalam trailer, dua wanita lain yang mendapatkan lebih banyak penampilan. Seydoux’s Swann dan Lashana Lynch’s Nomi, sepertinya akan menjadi penganti 007. Semua yang trailer tunjukkan dari Paloma adalah hanya beberapa foto dirinya mengenakan gaun hitam, menembak dua senjata dan meluncurkan di udara untuk menendang antagonis yang tidak dikenal.

Sementara hubungannya dengan James Bond tetap menjadi rahasia, jelas bahwa karakternya tidak akan seperti gadis Bond klasik “femme fatale” di masa lalu. Dalam sebuah wawancara dengan Los Angeles Times, de Armas mengatakan bahwa para gadis Bond klasik tidak pernah merasa cocok, dan bahwa Paloma jauh lebih nyata.

No Time To Die adalah film Bond pertama yang dirilis pada era pasca #MeToo, dan baik Fukunaga maupun produser Barbara Broccoli bekerja keras dengan de Armas dan Lynch untuk menciptakan karakter wanita yang lebih sepenuhnya sadar daripada yang pernah muncul di masa lalu. Mereka juga menyewa pencipta Fleabag Pheobe Waller-Bridge untuk menulis naskah dan membantu kampanye tersebut serta menambah humor. Untuk waralaba 007  yang terkenal dengan memperlakukan wanita sebagai karakter “sekali pakai buang” akan berubah. Kita dapat mengharapkan wanita di No Time To Die – terutama Paloma – bisa menjadi berbeda.

Anda mungkin suka