Membuat Sanitiser Sendiri

Poin Penting

  • Yang Perlu Diketahui perihal sanitasi
  • Ingat saja — pembersih bukan pengganti untuk mencuci tangan Anda.
  • Yang Anda butuhkan meracik Sanitizer DIY
sanitiser diy

Orang-orang panik dengan virus corona atau COVID-19, yang telah menyebabkan beberapa kebutuhan pokok seperti air, kertas toilet, dan makanan yang tidak mudah busuk terjual habis dengan sangat cepat ketika ribuan orang bergegas menimbun persediaan.

Barang-barang paling dicari lain yang menghilang dari rak-rak toko? termasuk Pembersih tangan. Bahkan pengecer online seperti Amazon mengalami kesulitan menjaga nama merek produk dalam stok. Beberapa penjual pihak ketiga menawarkan merek mereka sendiri pembersih tangan dan semprotan tetapi produk-produk dari Purell dan Germ-X ​​semakin sulit ditemukan jika mereka belum sepenuhnya terjual habis.

Jadi Anda mungkin berpikir bahwa Anda akan membuatnya sendiri. Ini pada dasarnya hanya alkohol, bukan? Yah, ini lebih rumit dari itu. Kami berbicara dengan beberapa ahli yang telah memberikan wawasan tentang tindakan pencegahan apa yang harus diambil, bagaimana Anda bisa proaktif dalam melindungi diri sendiri dan orang lain dari tertular virus, dan cara terbaik untuk membuat pembersih tangan Anda sendiri di rumah dengan bahan-bahan yang mungkin Anda miliki. sudah punya.

Hal Pertama Yang Harus Anda Ketahui

Hal pertama yang perlu diketahui adalah cara terbaik untuk menjaga tangan Anda tetap bersih adalah dengan mencucinya dengan sabun dan air, setidaknya selama 20 detik. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memiliki pedoman mencuci tangan di situs web mereka selain praktik terbaik saat menggunakan pembersih tangan.

CDC menekankan bahwa sementara “pembersih berbasis alkohol dapat dengan cepat mengurangi jumlah mikroba di tangan dalam beberapa situasi,” mereka tidak menghilangkan setiap jenis kuman.

Selain itu, jika Anda berencana membuat pembersih tangan sendiri, ingatlah bahwa bahan-bahan Anda harus diukur dengan tepat agar produk berfungsi. Jika tidak, Anda sebenarnya dapat melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

Carl Fichtenbaum, seorang spesialis penyakit menular dan profesor kedokteran klinis di Universitas Cincinnati, untuk pembersih tangan DIY atau yang di bikin sendiri, “ini merupakan ide Bagus bukan ide yang buruk.”.

“Jika Anda dapat membuat pembersih dengan kandungan isopropil alkohol atau etanol yang tepat — 60 persen atau lebih — itu kemungkinan akan bekerja dengan baik,” kata Fichtenbaum.

Tentang Cuci Tangan

Mencuci tangan Anda tampaknya cukup mendasar — ​​tangan basah, oleskan sabun, sapu bersih, bilas. Namun, sebenarnya ada protokol untuk teknik mencuci tangan yang benar: minimum 20 detik, di antara semua jari, punggung tangan, dan di bawah kuku. Menurut ahli kimia kosmetik, Perry Romanowski, suhu air saat mencuci tangan Anda “tidak memengaruhi efektivitas penghapusan mikroba.”

Hal kedua yang harus Anda ketahui adalah bahwa pembersih tangan biasanya direkomendasikan untuk digunakan sebagai pengganti mencuci tangan di lokasi di mana mencuci tangan tradisional hampir tidak mungkin — yaitu: tempat-tempat di mana air mungkin langka.

Misalnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menciptakan panduan “formulasi handrub” DIY untuk membantu masyarakat tanpa kemampuan untuk menerapkan teknik mencuci tangan yang benar. Perlu diingat, panduan WHO ini adalah untuk sejumlah besar pembersih yang dirancang untuk digunakan oleh komunitas besar, bukan individu.

Apa yang kau butuhkan

Bahan
⅔ gelas 99% isopropil alkohol, ⅓ gelas gel lidah buaya

Material
1 mangkuk pencampur, 1 peralatan pencampur, corong bersih, dan botol yang dicuci bersih dan dikeringkan dengan tutup atau pompa yang bisa ditutup kembali untuk menyimpan sanitizer

Dari sini yang harus Anda lakukan adalah mencampur bahan-bahan, menyalurkannya ke dalam botol yang Anda sisihkan, dan gunakan sesuka Anda. Ingat, pembersih masih mengandung bahan-bahan yang berbahaya jika tertelan — pastikan botol Anda dalam wadah yang dapat ditutup kembali, berlabel jelas, dan jauh dari jangkauan anak-anak.

Pembersih tangan tidak membunuh semua virus. Sabun dan air menghilangkan virus dari tanganmu.” Jadi, sekali lagi, jangan gunakan pembersih tangan untuk menggantikan cuci tangan. Jika memungkinkan, selalu pilih untuk mencuci dengan sabun selama 20 detik.

Tindakan pencegahan

Untuk mengurangi kemungkinan tertular COVID-19, Fichtenbaum mengatakan untuk mempertimbangkan pelembab selain mempraktikkan kebersihan yang baik.

COVID-19 dapat bertahan hidup di lingkungan dengan kelembaban sekitar 20-40 persen. Ketika kelembaban mencapai sekitar 60-80 persen, virus memiliki masalah dengan kelangsungan hidup.

Coronavirus, secara umum, tidak bekerja dengan baik dengan kelembaban di atas 40 persen, jadi satu saran adalah untuk mempertimbangkan menggunakan pelembab.

Tindakan pencegahan lain yang harus kita perhatikan termasuk menghindari menjadi panik. Dengan sering mencuci tangan, terutama setelah bersin atau batuk dapat membantu meminimalkan penyebaran.

Siapkan tisu di sekitar Anda dan gunakan untuk menghentikan penyebaran tetesan dari batuk dan bersin di sekitar ruangan. Jika Anda sakit, Anda harus tinggal di rumah. Jika Anda dapat bekerja dari rumah, lakukanlah. Jika Anda sakit dan kembali bekerja, pastikan Anda rajin menghapus perangkat dan ruang bersama seperti ponsel, keran, dan gagang pintu.

Jika Anda ingin mengambil tindakan pencegahan tambahan terhadap COVID-19, pertimbangkan hal berikut:

  1. Arahkan batuk dan bersin ke lekukan siku Anda.
  2. Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik.
  3. Hindari menyentuh wajah Anda.
  4. Pertahankan jarak dari orang yang batuk dan bersin di sekitar Anda.
  5. Hindari penggunaan masker wajah jika Anda sehat — terutama masker bedah karena masker itu tidak memberikan perlindungan penuh dari partikel yang mengandung kuman — kecuali Anda merawat seseorang yang sakit dan mereka tidak dapat memakai masker wajah.
Anda mungkin suka