May Day – Hari Pekerja Internasional

Hari Buruh Internasional adalah perayaan buruh dan kelas pekerja yang dipromosikan oleh gerakan buruh internasional yang diadakan setiap tahun pada 1 Mei.

Tema May Day 2020: “Jangan Tinggalkan Siapa Pun”

Hari Buruh Internasional adalah perayaan buruh dan kelas pekerja yang dipromosikan oleh gerakan buruh internasional yang diadakan setiap tahun pada 1 Mei.

Hari pertama bulan Mei adalah hari libur nasional di banyak negara di dunia,”Hari Buruh Internasional” – walaupun beberapa negara merayakan Hari Buruh pada tanggal lain seperti Amerika Serikat dan Kanada, yang merayakan Hari Buruh pada hari Senin pertama bulan September.

Asal Usul

Dimulai pada akhir abad ke-19, ketika serikat buruh dan gerakan buruh tumbuh, berbagai hari dipilih oleh anggota serikat buruh sebagai hari untuk merayakan tenaga kerja. 1 Mei dipilih sebagai Hari Buruh Internasional untuk memperingati peristiwa Haymarket 1886 di Chicago. Pada tahun yang dimulai pada 1 Mei, ada pemogokan umum selama delapan jam hari kerja. Pada tanggal 4 Mei, polisi bertindak untuk membubarkan sebuah majelis umum yang mendukung aksi mogok ketika seorang yang tidak dikenal melemparkan sebuah bom.

Polisi merespons dengan menembaki para pekerja. Peristiwa itu menyebabkan kematian tujuh petugas polisi dan setidaknya empat warga sipil; enam puluh petugas polisi terluka, demikian juga jumlah warga sipil.

Ratusan pemimpin buruh dan simpatisan kemudian ditangkap dan empat dieksekusi dengan hukuman gantung, Hari berikutnya pada tanggal 5 Mei di Milwaukee Wisconsin, milisi negara bagian menembaki kerumunan pemogok yang menewaskan tujuh orang, termasuk seorang anak sekolah dan seorang pria yang memberi makan ayam di halaman rumahnya.

Pada tahun 1889, sebuah pertemuan di Paris,kongres pertama Internasional dan Kedua, menyusul proposal oleh Raymond Lavigne yang menyerukan demonstrasi internasional pada peringatan 1890 protes Chicago. May Day secara resmi diakui sebagai acara tahunan di kongres kedua Internasional pada tahun 1891.

Selanjutnya, kerusuhan May Day tahun 1894 terjadi. Kongres Sosialis Internasional, Amsterdam 1904 menyerukan “semua organisasi Partai Sosial Demokratik dan serikat pekerja dari semua negara untuk menunjukkan dengan penuh semangat pada Hari Pertama Mei untuk pembentukan hukum 8 jam sehari, untuk tuntutan kelas proletariat, dan untuk perdamaian universal. “

Kongres menjadikannya “wajib bagi organisasi proletar semua negara untuk berhenti bekerja pada 1 Mei, di mana pun dimungkinkan tanpa melukai pekerja.”

May Day telah menjadi titik fokus untuk demonstrasi oleh berbagai kelompok sosialis, komunis dan anarkis sejak Internasional Kedua. May Day adalah salah satu hari libur paling penting di negara-negara komunis seperti Korea Utara, Kuba dan negara-negara bekas Uni Soviet. Perayaan May Day di negara-negara ini biasanya menampilkan parade tenaga kerja yang rumit, termasuk pameran perangkat keras militer dan tentara.

Pada tahun 1955, Gereja Katolik mendedikasikan 1 Mei untuk “Saint Joseph the Worker”. Saint Joseph adalah santo pelindung pekerja dan pengrajin, antara lain.

Selama Perang Dingin, May Day menjadi kesempatan untuk parade militer besar di Lapangan Merah oleh Uni Soviet dan dihadiri oleh para pemimpin puncak Kremlin, terutama Politbiro, di atas Mausoleum Lenin. Itu menjadi simbol abadi periode itu.

Saat ini, sebagian besar negara di dunia merayakan hari buruh pada 1 Mei.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka