Mari Elka Wanita Indonesia Kedua Mengelola Bank Dunia

Bank Dunia menunjuk ekonom senior Indonesia Mari Elka Pangestu sebagai direktur pelaksana kebijakan dan kemitraan pembangunan, menjadikannya wanita Indonesia kedua yang memegang jabatan strategis setelah Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Bank pembangunan yang berbasis di Washington DC memuji “kebijakan luar biasa dan keahlian manajemen” Mari, mengutip pengalaman sebelumnya sebagai Menteri Perdagangan antara 2004 dan 2011 serta Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif antara 2011 dan 2014.

Presiden Kelompok Bank Dunia David Malpass menyambut penunjukan Mari, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web bank bahwa kekayaan pengalamannya akan menguntungkan misi bank.

“Kami sangat senang menyambut Mari ke Bank dalam peran baru yang kritis ini bagi institusi,” kata Malpass. Dalam perannya, efektif 1 Maret, Mari akan memimpin dan mengawasi Kelompok Praktik Global, kelompok penelitian dan data Bank Dunia (DEC) dan fungsi hubungan eksternal dan perusahaan.

“Pengalamannya sebagai menteri senior, kredensial yang diakui secara global sebagai seorang ekonom dan peneliti, bersama dengan pengalaman kepemimpinan yang luas dan keterlibatannya dalam forum-forum internasional utama tentang masalah-masalah pembangunan yang penting, akan sangat bermanfaat bagi pekerjaan mendesak kami di Grup Bank Dunia dalam mendukung luas Berbasis pertumbuhan dan pengentasan kemiskinan, ”tambah Malpass.

Mari via Twitter menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Malpass dan pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo atas dukungannya untuk posisi itu, sementara dia juga berharap pengalaman masa lalunya akan membantunya dengan baik untuk peran baru di Bank Dunia.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada @DavidMalpassWBG karena telah menunjuk saya di posisi ini. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada presiden @jokowi dan pemerintah Indonesia atas dukungan mereka. Saya berharap pengalaman saya di Indonesia dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi di banyak negara berkembang, ”ia menulis tweet pada hari Jumat, menandai akun resmi Malpass dan Jokowi.

Menteri Urusan Kelautan yang berkoordinasi saat itu, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pada Oktober tahun lalu bahwa Jokowi mencalonkan Mari untuk posisi direktur pelaksana di Bank Dunia, dengan mengatakan bahwa ia memenuhi syarat untuk peran tersebut. Luhut sekarang Menteri Koordinator Kelautan dan Investasi.

Selain perannya sebagai menteri dalam administrasi mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Mari juga dikenal karena pekerjaannya di dunia akademis. Dia adalah seorang profesor ekonomi internasional di Universitas Indonesia dan seorang rekan senior di Sekolah Internasional dan Urusan Publik Columbia.

Dia juga anggota dewan think tank yang berbasis di Jakarta, Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) dan Biro Penelitian Ekonomi Indonesia (IBER).

Mari akan menjadi wanita Indonesia kedua yang menduduki posisi direktur pelaksana Bank Dunia setelah Sri Mulyani memegang jabatan serupa antara 2010 dan 2016.

Sri Mulyani sebelumnya adalah direktur pelaksana dan chief operating officer, di mana dia bertanggung jawab atas operasi bank di seluruh dunia. Dia mewakili Kelompok Bank Dunia di G20 dan mengetuai International Development Association (IDA), dana bank untuk negara-negara termiskin.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka