Kopi Kreatif – Bagaimana Brew Dingin Menangkap Pasar Milenial

Bacaan 10 menit

Poin:

  1. Kembalinya si kopi dingin
  2. Kopi dingin sekarang sepeti layaknya bir, pelangan dilayan lewat tap
  3. Masa depan bisnis kopi dan cafe serta minuman ringan masuh terus berlanjut seiring dengan kreatifitas dan penerimaan generasi milenial atas hal baru

Sobattikum, kita akui bahwa minuman dingin adalah minuman terpopuler di banyak kedai kopi khusus di seluruh dunia. Hal ini terjadi berkat Ini sebagian besar permintaan dari peminum kopi milenial, yang memiliki jumlah yang cukup besar dari populasi konsumen kopi dunia.

Kopi dingin telah ditemukan beberapa dekade yang lalu, kemunculannya kembali sebagai pilihan minuman populer untuk generasi muda adalah sesuatu yang harus diperhatikan oleh pebisnis kopi, cafe dan brewer. Dengan memahami bagaimana dan mengapa mereka begitu menikmati minuman dingin.

Inilah yang perlu Anda ketahui, dan cara mengintegrasikan tren ini ke dalam menu Anda.

 tikum-desktop-kopi-kreatif-cold-brew3

Apa itu Cold Brew?

Contoh pertama minuman dingin tercatat di Jepang abad ke-17. Itu dibuat oleh pelaut sebagai cara alternatif untuk menikmati kopi panas, dengan menghilangkan bahaya api saat pembuatan brew tradisional.

Suhu sajian dingin membuatnya populer di kalangan pasukan Prancis di Aljazair pada tahun 1840, di mana tentara minum konsentrat kopi dikombinasikan dengan air dingin untuk mengatasi panasnya gurun. Beberapa dekade kemudian, tentara Perang Sipil di Amerika menikmati minuman sejenis.

Referensi dalam ringkasan dan dokumen kopi dari akhir 1800-an hingga awal 1900-an mengungkapkan bahwa versi minuman dingin dinikmati di mana-mana dari Kuba hingga Inggris, di mana metode pembuatan membuatnya populer, karena pendinginan tidak tersedia secara luas. Seiring berlalunya waktu, negara-negara seperti Vietnam, India, dan Amerika Latin mulai mengembangkan cara mereka membuat minuman dingin dan es kopi.

Sebagian besar resep untuk minuman dingin modern mengharuskan kopi bubuk diekstraksi dalam air hingga 24 jam pada suhu kamar atau dingin, sebelum disajikan di atas es atau dengan air atau susu tambahan. Meskipun sering bingung dengan es kopi, yang terakhir berbeda secara signifikan karena dibuat menggunakan espresso panas yang diseduh.

Dalam hal kualitas minumnya, minuman dingin lebih halus, lebih manis, dan keasamannya yang sedikit terdeteksi dibanding kopi panas – semua kualitas yang membuatnya sangat menarik bagi generasi millennial yang mencari alternatif berkafein dan mudah minum selain soda dan minuman manis lainnya.

Salah satu variasi berbeda dari minuman yang sama populernya dengan yang asli adalah kopi yang diseduh nitro, yaitu kopi yang diseduh dingin yang disuntikkan dengan nitrogen, disimpan dalam tong, dan disajikan dalam bentuk draft sehingga gelas dapat diisi dari keran sesuai pesanan. Nitrogen membentuk gelembung kecil dan halus di atas minuman, menciptakan topping berbusa putih yang menyerupai bir.
Juga menciptakan minuman dengan tekstur halus dan berkarakter krem, mereplikasi sensasi minuman berbasis susu. Nitrogen juga meningkatkan rasanya dengan menambahkan rasa manis.

tikum-desktop-kopi-kreatif-cold-brew2

Mengapa Generasi Millenial Mengkonsumsi Minuman Dingin
Generasi Millenial lebih cenderung memilih minuman iced kopi daripada rekan-rekan mereka yang lebih tua. Sebagian besar kaum milenial pernah mendengar atau mencoba minuman dingin dan itu adalah sesuatu yang mereka nikmati sepanjang hari, tidak seperti kopi panas. Alasannya banyak.

Untuk milenium, kopi lebih dari sekadar produk, namun experience (lagi-lagi user atau drinker experience). Mereka bersedia mengeluarkan lebih banyak uang untuk itu, dan melihatnya sebagai kemewahan yang terjangkau. Mereka juga lebih terlibat dengannya, dengan banyak yang menghargai cara generasi sebelumnya menikmati anggur dan bir. Metode pembuatannya dikatakan “meningkatkan” pengalaman minum, karena melepaskan rasa yang lebih bernuansa.

tikum-desktop-kopi-kreatif-cold-brew1

Generasi Millenial juga menghargai kenyamanan. Mengambil sebotol minuman dingin dari lemari es atau memesan minuman dingin nitro yang dapat dibawa pulang adalah cara cepat dan nyaman bagi mereka untuk menikmati kopi spesial. Selain itu, fakta bahwa sering tersedia dalam kaleng atau gelas berarti dapat dibeli dan dinikmati di rumah.

Generasi Millenial juga dapat memilih minuman dingin karena alasan lingkungan. Demografis ini lebih berpendidikan dan berpengetahuan daripada generasi sebelumnya, dan mereka menghargai pengeluaran etis. Mereka juga tertarik dengan merek yang menawarkan produk yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Roland Lodr, salah satu pendiri Happy Baristas di Berlin, mengatakan bahwa pembuatan kopi nitro mengurangi transportasi dan pengemasan yang diperlukan untuk menyimpan dan menyajikan minuman, menghasilkan lebih sedikit emisi karbon dan limbah. Dalam format kaleng atau kaca, dapat didaur ulang juga.

Untuk mengimbangi peningkatan konsumsi sepanjang hari, minuman dingin tanpa kafein adalah penawaran lain yang harus dipertimbangkan. Erin Reed, Direktur Pemasaran di Swiss Water, mengatakan bahwa ada sesuatu tentang minuman dingin yang membuat orang mau meminumnya di kemudian hari. Itu juga terlihat memiliki sifat menyegarkan.

Erin mengatakan bahwa “tantangan dengan minuman dingin adalah bahwa itu sangat tinggi kafein, jadi kelompok konsumen yang sama ini … lebih cenderung beralih ke opsi minuman dingin tanpa kafein. Enabler adalah proses tanpa kafein berkualitas tinggi yang memungkinkan disajikannya profil rasa kopi spesial yang diseduh dingin ”.
Kepala berbusa putih adalah sifat klasik dari minuman dingin nitro. Kredit: Neil Soque

Persaingan dengan Tren Minuman Dingin

Menurut Diane, industri kopi khusus telah mulai melihat minuman dingin sebagai “minuman premium yang unik”. Untuk pemilik kedai kopi yang ingin memanfaatkan tren ini, beberapa faktor perlu dipertimbangkan.

Dia menyebutkan bahwa tidak seperti di kafe tradisional, minuman dingin dapat dikonsumsi di saluran sekunder dan tempat-tempat yang lebih mudah diakses. Ini memberi penjual kesempatan untuk mengakses pasar yang lebih besar dari sebelumnya, dan bersaing dengan minuman lain. Dengan membuat minuman dingin mereka di rak, bisnis dapat meningkatkan eksposur kopi mereka dan aksesibilitas ke massa.

Penggunaan sistem draft di kedai kopi juga dapat meningkatkan permintaan minuman di keran. Roland mengatakan bahwa nitrogen dapat diperkenalkan ke berbagai minuman yang sudah tersedia di menu seperti teh, lemonade atau kombucha, mengubah dan mengembangkan cara kita memandang minuman populer ini.

Konsentrat minuman dingin dapat membuat kedai kopi menjadi lebih kreatif ketika menggunakan kopi sebagai bahan, daripada hanya menawarkannya sebagai minuman mandiri. Dengan cara ini, dapat dengan mudah ditambahkan ke koktail atau minuman, membuka jalan baru bagi konsumen yang menikmati kopi.

Kedai kopi yang ingin menargetkan pasar konsumen milenial (serta generasi yang mengikutinya) harus mengeksplorasi bagaimana menawarkan minuman seperti minuman dingin dapat menarik minat mereka, sembari mencetak untung.

Ikuti terus berita dan cerita dunia kopi di tikum homeofcommunity. Anda dapat memberi komentar pada formulir dibawah.

Bila anda berminat untuk mengirimkan artikel sebagai penulis tamu, silahkan mendownload panduan dibawah ini.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka