Kenapa Kita Minum Kopi? Mungkin Karena Gen Anda, Atau Ngikut Teman Anda

Kenapa Kita Minum Kopi

Penelitian baru di AS telah menemukan bahwa berapa banyak kopi yang kita minum sebagian disebabkan oleh genetika, dan sebagian dipengaruhi oleh berapa banyak kopi yang dikonsumsi keluarga, teman, dan kolega kita.

Dilakukan oleh Paul Williams, seorang ahli statistik di Lawrence Berkeley National Laboratory, studi baru mengamati 4.788 pasangan orangtua-anak dan 2.380 saudara kandung, yang diminta untuk melaporkan diet, olahraga, penggunaan obat-obatan dan riwayat kesehatan mereka setiap tiga hingga lima tahun sebagai bagian dari Studi Framingham, yang menyelidiki bagaimana gaya hidup dan genetika dapat mempengaruhi risiko penyakit kardiovaskular.

Williams menggunakan pendekatan statistik yang disebut regresi kuantil untuk menghitung berapa banyak minum kopi peserta dapat dijelaskan oleh genetika dan seberapa banyak dipengaruhi oleh lingkungan eksternal.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Behavioral Genetics , menunjukkan bahwa antara 36% dan 58% dari asupan kopi peserta ditentukan secara genetik.

Namun, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “heritabilitas spesifik-kuantil” juga tampak bekerja, yaitu ketika genetika dan lingkungan saling memengaruhi.

Williams menemukan bahwa setiap cangkir peningkatan konsumsi kopi orang tua dikaitkan dengan peningkatan asupan kopi untuk persentil konsumsi kopi setiap anak.

“Ketika kami mulai men-decode genom manusia, kami pikir kami akan dapat membaca DNA dan memahami bagaimana gen diterjemahkan ke dalam perilaku, kondisi medis dan semacamnya. Tapi bukan itu caranya.

“Untuk banyak sifat, seperti minum kopi, kita tahu bahwa mereka memiliki komponen genetik yang kuat – kita sudah tahu kebiasaan minum kopi dalam keluarga sejak 1960-an.

“Tetapi ketika kita benar-benar mulai melihat DNA itu sendiri, kita biasanya menemukan persentase variasi sifat yang sangat kecil dapat dikaitkan dengan gen saja,” katanya.

“Tampaknya faktor-faktor lingkungan semacam meletakkan dasar di mana gen Anda mulai berpengaruh.

“Jadi, jika lingkungan Anda membuat Anda lebih suka minum kopi – seperti rekan kerja atau pasangan Anda banyak minum, atau Anda tinggal di daerah yang memiliki banyak kafe – maka gen yang Anda miliki yang membuat Anda cenderung menyukai kopi akan memiliki dampak lebih besar.

“Dua efek ini sinergis,” jelasnya.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa faktor-faktor lingkungan tertentu dapat memengaruhi jumlah kopi yang kita minum, terutama, budaya, lokasi geografis, usia, jenis kelamin, dan status merokok, dengan perokok leluhur leluhur lelaki Eropa yang lebih banyak minum kopi secara keseluruhan.

Kopi adalah minuman paling populer, dengan secangkir joe datang di atas air botolan, minuman ringan, dan teh.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka