Harry Kane – Menakjubkan

Harry Kane menyabet Golden Boot dan Playmaker Award Premier League Sekaligus. Setelah membuat rekor sejak musim 2015 hingga musim 2020-21 di English Premier League.

Harry Kane menyabet Golden Boot dan Playmaker Award Premier League Sekaligus. Setelah membuat rekor sejak musim 2015 hingga musim 2020-21 di English Premier League.

Siapa Harry Kane

Harry Edward Kane MBE, adalah pemain sepak bola profesional Inggris yang bermain sebagai striker untuk Premier League klub Tottenham Hotspur dan kapten yang tim nasional Inggris. Memenangkan berbagai rekor dan merupakan salah satu penyerang terbaik di dunia, Kane dikenal karena catatan golnya yang produktif dan kemampuannya untuk mengolah permainan.

Lahir pada 28 Juli 1993 dan dibesarkan di wilayah London Waltham Forest, Kane memulai karirnya di Tottenham Hotspur, melalui akademi tim, dia dipromosikan ke tim senior pada tahun 2009, pada usia 16 tahun. Awalnya tidak begitu impresif, dan dipinjamkan beberapa kali ke klub-klub lain di Inggris , termasuk Leyton Orient, Millwall, Leicester City, dan Norwich City. Karir di Tottenham mulai meningkat menyusul kedatangan Mauricio Pochettino sebagai pelatih kepala pada 2014. Kane mencetak 31 gol di semua kompetisi, pencetak gol terbanyak kedua Liga Premier, dan dinobatkan sebagai Pemain Muda PFA Tahun itu.

Pada musim 2015–16, 2016–17, dan 2020–21 , Kane menjadi pencetak gol terbanyak liga. Pada 2016-17, ia membantu Tottenham finis sebagai runner-up kompetisi dan memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Tahun Ini dari PFA. Kane mendaftarkan kampanye terbaiknya secara statistik hingga saat ini di musim 2017-18, dengan 41 gol yang dicetak dalam 48 pertandingan di semua kompetisi, dan di musim berikutnya, ia finis sebagai runner-up di Liga Champions UEFA. Pada Februari 2021, ia menjadi pencetak gol terbanyak kedua sepanjang masa Tottenham di kompetisi resmi.

Kane telah mencetak 34 gol dalam 53 pertandingan untuk Inggris. Dia muncul dan mencetak gol di setiap tingkat awal karir, dan membuat debut mencetak gol dengan tim senior pada Maret 2015, pada usia 21. Kane tampil dan mencetak gol dan sukses kualifikasi UEFA Euro 2016. Dia diangkat menjadi kapten tim mulai Mei 2018, sebelum Piala Dunia FIFA 2018 . Dalam turnamen itu Kane memimpin Inggris ke posisi keempat, pencapaian tertinggi mereka sejak 1990. Dia juga menyandang pencetak gol terbanyak Piala Dunia, memenangkan Sepatu Emas.

Karier klub

2004–10: Masa Remaja di Tottenham Hotspur

Kane pertama kali bermain untuk klub lokal, Ridgeway Rovers, dan bergabung dengan akademi muda Arsenal saat berusia delapan tahun. Dia dibebaskan setelah satu musim karena “sedikit gemuk” dan tidak “atletis”, menurut Liam Brady yang saat itu bertanggung jawab atas akademi Arsenal. Manajer Arsene Wenger menyatakan pada November 2015 bahwa dia kecewa karena Arsenal memilih untuk melepaskan Kane. Ia juga menjalani uji coba di Tottenham Hotspur tetapi pada awalnya tidak berhasil, dan ia kembali ke klub lamanya Ridgeway Rovers. Pada tahun 2004, pada usia sebelas tahun, dia bergabung dengan Watford akademi untuk uji coba empat hingga enam minggu, dan kemudian diberi kesempatan lagi di Tottenham setelah dia tampil mengesankan bermain untuk Watford melawan Tottenham. Kane pertama kali bermain di Tottenham sebagai gelandang – awalnya dalam posisi bertahan, kemudian sebagai gelandang serang.

Pada masa awalnya di Tottenham, Kane tidak menonjol sebagai pemain karena dia tidak memiliki postur ideal dan tidak memiliki kecepatan. Beberapa tahun setelah bergabung, dia mengalami percepatan pertumbuhan pesat yang membuatnya lebih tinggi dan lebih kuat secara fisik. Pada musim 2008-09 , ia bermain di tim U-16 yang berkompetisi di turnamen Copa Chivas di Meksiko, dan turnamen Bellinzona di Swiss, mencetak tiga gol. Pada Juli 2009, pada ulang tahunnya yang ke-16, ia menandatangani kontrak beasiswa dengan Tottenham.

Pada musim 2009-10 , Kane bermain 22 kali untuk tim U-18 Tottenham, mencetak 18 gol. Kane muncul di bangku cadangan tim utama dua kali selama musim 2009-10. Kedua pertandingan di kandang sendiri adalah kemenangan piala domestik: satu pertandingan Piala Liga melawan Everton pada 27 Oktober 2009 [30] dan yang lainnya dalam pertandingan ulang putaran keempat Piala FA melawan Bolton Wanderers pada 24 Februari 2010. Dia menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan klub pada Juli 2010.

2011–14:

Pada 7 Januari 2011, Kane pindah ke Leyton Orient dengan status pinjaman hingga akhir musim 2010-11 . Manajer Russell Slade “senang” dengan kedatangannya dan berkata, “Saya yakin dia akan memberikan pengaruh dengan kami selama beberapa bulan mendatang”. Kane membuat debut pertama timnya untuk Orient pada tanggal 15 Januari, datang sebagai pemain pengganti Scott McGleish di 73 menit dari 1-1 menarik diri ke Rochdale. Seminggu kemudian, Kane mencetak gol tim pertama pertamanya melawan Sheffield Wednesday; membuat start pertamanya, mencetak gol. Kane tendangan bebas di menit ke-57 saat Orient akhirnya menang 4-0. Slade mengatakan bahwa dia “senang” bahwa Kane mencetak gol pada awal liga pertamanya. Pada 12 Februari, ia mencetak dua gol dalam kemenangan 4-1 atas Bristol Rovers , setelah masuk sebagai pengganti McGleish pada menit ke-70. Kane mengakhiri musim dengan mencetak lima gol dalam 18 pertandingan.

Pada 25 Agustus 2011, Kane membuat penampilan pertamanya untuk Tottenham, dimulai di leg kedua babak kualifikasi Liga Europa UEFA melawan Hearts, dengan Tottenham membuat perubahan setelah memenangkan leg pertama 5-0. Debutnya adalah pertandingan tanpa gol, meskipun ia memenangkan penalti setelah dilanggar oleh kiper Jamie MacDonald. Ia kemudian membuat enam penampilan di Liga Europa musim itu, mencetak gol Tottenham pertamanya dalam kemenangan tandang 4-0 ke Shamrock Rovers pada tanggal 15 Desember 2011.

Pada 29 Desember 2011, rekan setim Kane dan Tottenham Ryan Mason setuju untuk bergabung dengan klub Championship Millwall dengan status pinjaman dari 1 Januari 2012 hingga akhir musim. Setelah melakukan debutnya melawan Bristol City, manajer Kenny Jackett mengatakan bahwa dia memiliki “debut yang sangat bagus” tetapi “tidak beruntung untuk tidak mencetak gol”. Dia juga mengatakan bahwa Kane akan menjadi “personel tambahan yang bagus” untuk klub di paruh kedua musim ini. Dia kemudian mencetak tujuh gol dalam 14 pertandingan terakhir musim ini. Kane mencetak sembilan gol dalam 27 pertandingan yang membuatnya dinobatkan sebagai Pemain Muda Tahun Ini Millwall untuk 2011-12 . Serangkaian golnya yang dicetak menjelang akhir musim telah membantu mengangkat Millwall di klasemen menjauh dari ancaman degradasi musim itu.

Kane menghabiskan musim pramusim 2012-13 dengan Tottenham, mencetak hat-trick dalam kemenangan tandang 6-0 melawan Southend United pada 10 Agustus 2012. Pada 18 Agustus, ia melakukan debutnya di Liga Premier, melawan Newcastle United. Datang sebagai pemain pengganti di menit ke-86 untuk Sandro, Tottenham kalah 2–1.

Pada tanggal 31 Agustus 2012, Kane bergabung dengan tim Liga Premier Norwich City dengan status pinjaman selama satu musim, melakukan debutnya sebagai pemain pengganti melawan West Ham United. Kane menderita cedera, patah tulang metatarsal, dalam pertandingan Piala Liga melawan Doncaster Rovers hanya dalam penampilan keduanya. Menjalani rehabilitasi di Tottenham dan kembali beraksi untuk Norwich pada 29 Desember 2012, datang dari bangku cadangan di babak pertama saat Norwich kalah 3-4 dari Manchester City. Namun, dengan Tottenham tidak dapat menambah opsi menyerang mereka selama jendela transfer Januari, mereka memilih untuk menarik kembali Kane pada 1 Februari 2013, empat bulan sebelum dia dijadwalkan kembali.

Dua puluh hari setelah dipanggil kembali ke Tottenham, Kane bergabung dengan Leicester City selama sisa musim untuk membantu klub mendorong promosi otomatis dari Championship. Dia menandai debut Home dengan gol melawan Blackburn Rovers , dalam kemenangan 3-0 pada 26 Februari 2013. Dengan 13 penampilan untuk klub East Midlands, delapan diantaranya di bangku cadangan, dan mereka mencapai play- off semifinal sebelum dieliminasi oleh Watford.

Kane mencetak gol untuk Tottenham pertamanya pada musim 2013-14 di White Hart Lane dalam pertandingan Piala Liga melawan Hull City , mencetak gol penyeimbang di perpanjangan waktu, pertandingan berakhir 2-2. Tottenham menang 8–7 melalui adu penalti, dengan Kane mengambil dan mengubah set kelima dari sembilan set tendangan penalti.

Pada tanggal 7 April 2014, Kane mendapatkan kesempatan bermain di Premier League pertamanya untuk Tottenham, dalam kemenangan 5-1 melawan Sunderland, dan mencetak gol pertamanya di Premier League pada menit ke-59. Kane juga mencetak gol di pertandingan berikutnya, membantu Tottenham untuk naik dari defisit 3-0 melawan West Bromwich Albion sebelum akhirnya bermain imbang 3–3. Mencetak gol untuk pertandingan ketiga berturut-turut pada 19 April, kali ini membantu Tottenham menang 3-1 di derby London di kandang atas Fulham.

Musim 2014–15: PFA Young Player of the Year

Kane bermain untuk Tottenham Hotspur melawan Chelsea pada 2015. Kane mencetak dua gol dalam kemenangan 5–3 Spurs.

Kane membuat penampilan pertamanya di musim 2014-15 sebagai pemain pengganti melawan West Ham pada hari pembukaan musim Liga Premier, memberikan assist untuk gol kemenangan pertandingan oleh Eric Dier. Dia mencetak gol di kedua pertandingan melawan oposisi Siprus AEL Limassol di play-off Liga Eropa UEFA Tottenham, mencetak gol kemenangan menit ke-80 di leg pertama, dan membuka skor dalam kemenangan 3-0 leg kedua setelah gagal penalti. Kane mencetak gol akhir melawan Nottingham Forest di Piala Liga untuk mengamankan kemenangan 3-1 untuk Tottenham pada 24 September 2014.

Pada tanggal 23 Oktober 2014, Kane mencetak hat-trick profesional pertamanya untuk Tottenham dalam kemenangan 5-1 atas Asteras Tripoli di babak penyisihan grup Liga Eropa UEFA. Kane dipaksa untuk bermain di gawang selama tiga menit terakhir, setelah Hugo Lloris diusir dengan tidak ada pergantian pemain yang tersisa, dan kebobolan gol ketika ia menjatuhkan tendangan bebas dari Jerónimo Barrales .

Pada tanggal 2 November 2014, Kane masuk sebagai pemain pengganti di babak kedua dalam kemenangan 2-1 Tottenham atas Aston Villa dan mencetak gol pertamanya di Premier League musim ini untuk memenangkan pertandingan pada menit ke-90. Seminggu kemudian, Kane terpilih di starting line-up Spurs untuk pertama kalinya di musim Premier League, saat tim kalah 2-1 di kandang dari Stoke City. Dia mempertahankan tempatnya di starting eleven dan menang 2-1 Spurs di Hull City pada tanggal 23 November, mencetak gol penyama tim.

Antara 14 dan 26 Desember, Kane mencetak gol dalam tiga kemenangan 2-1 berturut-turut untuk Tottenham, melawan Swansea City, Burnley dan Leicester City. Pada 1 Januari 2015, Kane mencetak dua gol dan memenangkan penalti saat Tottenham mengalahkan rival dan pemimpin liga Chelsea 5–3, dan dia mencetak dua gol lagi dalam kemenangan tandang 3-0 melawan West Bromwich Albion pada 31 Januari, termasuk satu gol dari hukuman. Kane membuat gol penyama kedudukan akhir Christian Eriksen melawan Sheffield United pada 28 Januari 2015, sebuah gol yang membawa Tottenham ke Final Piala Liga 2015. Penampilannya membuatnya dinobatkan sebagai Pemain Liga Premier Bulan Ini untuk Januari 2015.

Pada 2 Februari 2015, Kane menandatangani kontrak baru berdurasi lima setengah tahun dengan klub. Lima hari kemudian, ia mencetak kedua gol Tottenham saat mereka bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Arsenal di derby London Utara, gol ke-21 dan ke-22nya musim ini di semua kompetisi. Setelah mencetak gol melawan Arsenal, Liverpool dan West Ham United, Kane kembali dinobatkan sebagai Pemain Liga Premier Bulan Ini untuk Februari 2015, menjadi hanya pemain keempat yang memenangkan penghargaan dalam beberapa bulan berturut-turut. Tottenham kalah di Final Piala Liga 2-0 dari rival Chelsea pada 1 Maret 2015, yang digambarkan Kane sebagai “perasaan terburuk di dunia”. Dua puluh hari kemudian, dia mencetak hat-trick pertamanya di Premier League dalam kemenangan kandang 4–3 atas mantan klub pinjamannya Leicester; ini membawanya ke 19 gol liga di musim, membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak.

Pada 5 April, Kane menjadi kapten Tottenham untuk pertama kalinya saat bermain imbang 0-0 dengan Burnley di Turf Moor. Dua minggu kemudian, ia mencetak gol ke-30 musim ini dalam kemenangan 3-1 melawan Newcastle United di St James ‘Park, membuatnya menjadi pemain Tottenham pertama yang mencapai tonggak sejarah itu sejak Gary Lineker pada 1991-1992. Belakangan bulan, ia dimasukkan sebagai salah satu dari dua penyerang di PFA Team of the Year, bersama pemain Chelsea Diego Costa. Ia juga terpilih sebagai PFA Young Player of the Year.

Pada 24 Mei 2015, ia menyundul umpan silang Eric Dier untuk satu-satunya gol kemenangan tandang atas Everton pada hari terakhir musim untuk memastikan tempat kelima bagi Tottenham, sehingga membuat mereka lolos ke babak grup Liga Eropa UEFA musim berikutnya. Ini adalah golnya yang ke-21 di musim liga, menyamai rekor klub Liga Premier bersama Teddy Sheringham, Jürgen Klinsmann dan Gareth Bale. Pada akhir musim, Kane mengatakan bahwa dia telah melakukan lebih banyak dalam kampanye tunggal daripada yang dia harapkan di seluruh karirnya.

Musim 2015–16: Pencetak gol terbanyak Liga Premier

Kane menjadi kapten Spurs pada 2016. Dia mewarisi nomor punggung 10 pada awal musim 2015-16

Pada tur pramusim Tottenham di Australia, Kane menarik banyak penggemar saat mengunjungi pusat perbelanjaan Westfield Sydney, mengakibatkan klub mengirim minibus untuk mengantarnya pergi. Pada tanggal 29 Juli 2015, Tottenham menjadi tamu dalam MLS All-Star Game 2015 di Dick’s Sporting Goods Park di Commerce City, Colorado . Mereka kalah 2-1 dari MLS All-Stars, Kane mencetak gol hiburan mereka di menit ke-37 setelah mengalahkan tantangan dari Omar Gonzalez, dan ia kemudian diganti pada menit ke-77.

Nomor punggung Kane diubah dari 18 menjadi 10, yang sebelumnya dipakai oleh Emmanuel Adebayor. Dalam sebuah wawancara dengan The Daily Telegraph, Kane mengatakan bahwa dia mengubah nomor “menjadi legenda klub”. Dengan Adebayor dan Roberto Soldado telah siap-siap untuk dijual, ia memulai musim sebagai satu-satunya penyerang klub, dan kapten pilihan ketiga di belakang Hugo Lloris dan Jan Vertonghen. Setelah sempat mengalami kekeringan gol selama 748 menit, ia mencetak gol pertamanya musim ini pada 26 September 2015 saat Tottenham bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan pemimpin klasemen Manchester City 4-1. Delapan hari kemudian, dia mencetak gol bunuh diri dari Jonjo Shelvey Tendangan sudut ke Swansea City, tapi Tottenham bangkit untuk bermain imbang 2-2.

Pada 25 Oktober 2015, Kane mencetak hat-trick, termasuk penalti yang didapatkan sendiri, saat Tottenham bangkit dari kebobolan gol pada menit pertama untuk menang 5-1 saat bertandang ke Bournemouth di Dean Court. Delapan hari kemudian, ia mencatat gol kelimanya musim ini dengan gol terakhir dalam kemenangan 3-1 di kandang Aston Villa.

Pada 8 November 2015, ia memberi Tottenham keunggulan paruh waktu melawan Arsenal di Emirates Stadium, meski bermain imbang 1-1; Gol melewati Petr Čech ini berasal dari sentuhan pertamanya dari umpan panjang Danny Rose.

Delapan belas hari setelah itu, ia mencatat gol kesembilan dalam enam pertandingan, satu-satunya pertandingan tandang melawan Qarabag FK, kualifikasi Tottenham ke tahap sistem gugur dari UEFA Europa League musim ini. Pada tanggal 19 Desember 2015, Kane membuat penampilan ke-100 untuk klub dalam kemenangan 2-0 di tandang Southampton, dan mencetak gol ke-10 dalam 10 pertandingan terakhirnya. Seminggu kemudian, ia menambahkan dua lagi dalam kemenangan 3-0 atas Norwich, menempatkannya pada 27 gol Liga Premier untuk tahun 2015, memecahkan rekor klub Sheringham.Pada 10 Januari 2016, ia mencetak gol ke-50 untuk Tottenham dalam hasil imbang 2-2 melawan Leicester di babak ketigaFA Cup.

Kane menjadi Pemain Terbaik Liga Inggris Bulan Ini untuk ketiga kalinya pada Maret 2016, setelah mencetak lima gol dalam empat pertandingan, termasuk satu gol dalam derby London Utara. Setelah mencetak gol liga ke-22 musim ini dalam hasil imbang 1-1 melawan Liverpool di Anfield pada 2 April, Kane menjadi pencetak gol tertinggi klub dalam satu musim Liga Premier, dengan enam pertandingan tersisa musim ini.

Kane mengakhiri musim dengan memenangkan Sepatu Emas Liga Premier , menyelesaikan satu gol di depan Sergio Agüero dan Jamie Vardy dengan 25 gol. Ia masuk dalam PFA Team of the Year untuk musim kedua berturut-turut, saat ia membantu Tottenham finis di tempat ketiga, dan kualifikasi Liga Champions UEFA.

Musim 2016-17: Runner-up Liga dan Sepatu Emas kedua

Kane bersama rekan setimnya di Spurs sebelum pertandingan Liga Premier melawan Manchester United di Old Trafford pada Desember 2016.

Dengan absennya Hugo Lloris , Kane menjadi kapten Tottenham di pertandingan kandang pembuka musim 2016-17, membantu gol kemenangan Victor Wanyama saat Spurs mengalahkan Crystal Palace 1-0 dalam derby London di White Hart Lane. Dia membuka gol di matchday keempat musim Liga Premier, memberikan gol terakhir dalam kemenangan tandang 4-0 ke Stoke City.

Pada 14 September 2016, Kane melakukan debutnya di Liga Champions UEFA saat Spurs kalah 2-1 dari Monaco di Stadion Wembley. Empat hari kemudian, ia mencetak gol kemenangan melawan Sunderland di Liga Premier, tetapi harus dibantu di luar lapangan setelah memutar pergelangan kaki kanannya mencoba menjegal Papy Djilobodji. Laporan menunjukkan bahwa ligamen di pergelangan kaki Kane rusak, membuatnya absen selama enam hingga delapan minggu. Setelah kehilangan lima pertandingan liga dan tiga di fase grup Liga Champions, Kane kembali ke rival sekota Arsenal pada 6 November, mencetak gol dari titik penalti untuk menyamakan kedudukan dalam hasil imbang 1-1. Pada tanggal 22 November, ia mencetak gol Liga Champions pertamanya dalam pertandingan kedua melawan Monaco di Stade Louis II, sebuah pertandingan yang membuat Spurs tersingkir dari kompetisi dengan kekalahan 2-1.

Pada 1 Desember 2016, Kane menandatangani kontrak baru dengan Tottenham, membuatnya tetap di klub hingga 2022. Pada 1 Januari 2017, membuat penampilan ke-100 di Liga Premier, mencetak gol Liga Premier di tahun baru melawan Watford pada menit ke-27, yang diperpanjang menjadi dua gol setelah mencetak gol lagi di menit ke-33. Dalam pertandingan pertamanya setelah kelahiran putrinya, Kane mencetak hat-trick dalam kemenangan 4-0 melawan West Brom pada 14 Januari. Pada putaran kelima Piala FA 2016-17 pada 19 Februari 2017, Kane mencetak ketiga gol saat Tottenham mengalahkan Fulham 3-0. Ini berarti hat-trick kelima dalam karirnya, dan yang kedua pada tahun 2017. Pada 26 Februari 2017, Kane sekali lagi mencetak hat-trick saat Tottenham mengalahkan Stoke 4-0, hat-trick ketiganya dalam sembilan pertandingan, dan yang kedua dalam pertandingan domestik berturut-turut. Yang pertama dari gol-gol ini adalah yang ke-100 di klub sepak bola. Ia dinobatkan sebagai Player of the Month untuk keempat kalinya dalam karirnya pada Februari 2017.

Pada Maret 2017, ia mengalami cedera pergelangan kaki dalam pertandingan Piala FA melawan mantan klub pinjaman Millwall. Pada tanggal 15 April, Kane mencetak gol ke-20 Liga Premier musim ini melawan Bournemouth pada awal pertamanya dalam sebulan setelah kembali dari cedera. Ini menjadikannya pemain keempat dalam sejarah Liga Premier yang mencapai 20 gol dalam tiga musim berturut-turut, setelah Alan Shearer, Thierry Henry, dan Ruud van Nistelrooy.

Pada 20 April, Kane masuk dalam PFA Team of the Year untuk musim ketiga berturut-turut. Ia juga termasuk dalam enam daftar pemain untuk Pemain Terbaik PFA Tahun Ini dan penghargaan Pemain Muda PFA Tahun Ini. Dua hari kemudian, ia mencetak gol dalam kekalahan semifinal Piala FA 4-2 Tottenham dari rival Chelsea di Stadion Wembley. Dalam pertandingan terakhir di White Hart Lane pada 14 Mei, Harry Kane mencetak gol 2-0 saat Tottenham mengalahkan Manchester United 2-1. Dengan dua pertandingan tersisa musim ini, Kane berdiri dengan 22 gol, dua lebih sedikit dari Romelu Lukaku. Dengan tujuh gol gabungan dalam dua pertandingan terakhir, bagaimanapun, kemenangan 6-1 atas juara bertahan Leicester City dan kemenangan 7-1 melawan Hull City, Kane merupakan pencetak gol terbanyak Liga Premier pada 29 gol, dan dengan demikian memenangkan Sepatu Emas keduanya berturut-turut.

Musim 2017–18: Tahun pemecahan rekor

Kane saat pertandingan pramusim untuk Spurs di Nissan Stadium di Nashville, Tennessee, Juli 2017
Setelah tidak mencetak gol dalam tiga pertandingan pertama Tottenham, Kane mencetak dua gol dalam tiga dari empat penampilan berikutnya untuk klub di semua kompetisi. Gol pembuka melawan Everton pada 9 September adalah yang ke-100 secara keseluruhan untuk klub, datang dalam penampilan ke-169. Pada tanggal 26 September, Kane mencetak hat-trick pertama Liga Champions UEFA dalam kemenangan penyisihan grup 3-0 melawan juara Siprus APOEL . Ia dianugerahi Pemain Terbaik Liga Inggris Bulan Ini untuk kelima kalinya, dan dinamai September 2017 – di mana ia mencetak 13 gol dalam 10 klub dan pertandingan internasional – sebagai bulan terbaik dalam karirnya.

Saya pikir dia ada di level atas, dengan Batistuta, saya akan memasukkan Harry Kane dengan Batistuta. Ya, ya, ya, ya – Batistuta adalah seorang pembunuh. Dan mentalitas yang sangat kuat, tembakan yang sangat kuat, profesional yang hebat, saya rasa ya, Anda bisa membandingkannya.
Pochettino membandingkan Kane dengan Gabriel Batistuta , September 2017.

Pada tanggal 23 Desember, Kane menyamai rekor Alan Shearer dari 36 gol Liga Premier dalam satu tahun kalender, setelah mencetak hat-trick dalam kemenangan tandang 0–3 dari Burnley. Dia melampaui rekor Shearer pada pertandingan berikutnya dengan hat-trick lain dalam kemenangan kandang 5-2 melawan Southampton, mengakhiri tahun dengan 39 gol Liga Premier. Hat-trick, yang keenam tahun ini di Liga Premier (kedelapan di semua kompetisi), juga membuatnya menjadi pemain pertama dalam sejarah Liga Premier yang mencetak enam hattrick dalam setahun. Dengan total 56 gol yang dicetak di semua kompetisi selama setahun, ia juga menjadi pencetak gol terbanyak Eropa tahun 2017, mematahkan dominasi tujuh tahun Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo sebagai pencetak gol terbanyak Eropa dalam satu tahun kalender.

Pada Januari 2018, ia mencetak dua gol dalam kemenangan kandang 4-0 melawan Everton, dan menjadi pencetak gol terbanyak Tottenham di era Liga Premier, memecahkan rekor Teddy Sheringham dengan 97 gol Liga Premier untuk klub. Pada tanggal 4 Februari, Kane mencetak penalti tambahan waktu untuk menyamakan kedudukan dalam hasil imbang 2-2 dengan Liverpool di Anfield untuk golnya yang ke – 100 di Liga Premier; ia mencapai abad gol liga dalam 141 pertandingan, hanya dikalahkan oleh 124 Alan Shearer. Ia masuk dalam Tim PFA of the Year untuk musim keempat berturut-turut pada April 2018, bersama sesama penyerang Mohamed Salah dan Sergio Agüero. Pada 8 Juni, Kane menandatangani kontrak baru untuk mempertahankannya di klub hingga 2024.

2018-2020: Juara kedua dan cedera di Liga Champions UEFA

Kane memulai musim melawan Newcastle United tanpa mencetak gol, sebelum akunnya melawan Fulham pada akhir pekan berikutnya. Dengan itu dia mengakhiri tudingan karena gagal mencetak gol Liga Premier di bulan Agustus. Dia juga mencetak gol untuk pertama kalinya di Old Trafford pada pertandingan berikutnya saat Tottenham menang 3-0 dalam kemenangan tandang ketiga mereka melawan Manchester United sejak 1992, serta kemenangan tandang terbesar melawan klub dalam 46 tahun.. Dia mencetak gol pembuka melawan Cardiff pada 1 Januari 2019, dan dengan gol itu, dia menjadi pemain pertama yang mencetak gol ke gawang setiap tim Liga Premier yang dia hadapi. Pada 13 Januari 2019, dalam pertandingan melawan Manchester United, Kane mengalami cedera ligamen pergelangan kaki di akhir pertandingan, sehingga absen dalam beberapa pertandingan penting termasuk pertandingan kandang babak 16 besar Liga Champions.

Dia kembali ke skuad tim utama pada 23 Februari 2019, dalam pertandingan melawan Burnley, dan langsung ditempatkan di starting eleven. Dia mencetak gol penyama pada menit ke-65 untuk mengikat skor 1–1, meskipun pertandingan berakhir dengan kekalahan 1–2. Dia mencetak satu-satunya gol di pertandingan tandang babak 16 besar Liga Champions melawan Borussia Dortmund untuk memastikan kemenangan agregat 4-0 dan maju ke perempat final kedua klub di Liga Champions. Gol tersebut juga menjadikannya sebagai pencetak gol terbanyak klub di kompetisi Eropa dengan 24 gol. Selama pertandingan pertama perempat final Liga Champions pada 9 April 2019 melawan Manchester City, ia kembali mengalami cedera pergelangan kaki, yang mengakhiri musimnya di Liga Inggris. Dia melakukannya, bagaimanapun, kembali ke final Liga Champions pada 1 Juni 2019, meskipun pilihannya setelah cederanya menjadi bahan perdebatan saat Tottenham kalah 2-0 dari Liverpool.

Kane memulai pertandingan pertama Tottenham di musim 2019-20, mencetak dua gol dalam kemenangan kandang 3-1 melawan Aston Villa. Gol pertama Kane dalam pertandingan itu adalah yang pertama di Stadion Tottenham Hotspur. Pada 1 Januari 2020, dalam pertandingan tandang melawan Southampton yang berakhir dengan kekalahan 1-0, Kane mengalami cedera hamstring. Kerusakan pada hamstringnya membutuhkan operasi yang membuatnya tidak bisa beraksi selama beberapa bulan. Karena pandemi COVID-19 yang mengakibatkan penangguhan pertandingan Liga, ia tidak bermain lagi hingga 19 Juni. Pada tanggal 23 Juni, dalam penampilan ke-200 di Liga Premier untuk Tottenham, ia mencetak gol pertamanya di tahun 2020 melawan West Ham, memastikan kemenangan 2-0.

Musim 2020–21: Penghargaan Sepatu Emas Ketiga

Kane mencetak gol pertamanya musim ini dalam pertandingan Liga Europa melawan Lokomotiv Plovdiv, membantu tim untuk menang 2-1 setelah Plovdiv mengeluarkan dua pemain yang dikeluarkan di akhir babak kedua. Gol liga pertamanya di musim 2020-21 terjadi di pertandingan liga kedua setelah empat gol yang semuanya dicetak oleh Son Heung-min dan dibantu oleh Kane, memberi Spurs kemenangan 5-2 atas Southampton. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Liga Premier seorang pemain memberikan empat assist kepada rekan setim yang sama dalam satu pertandingan dan Kane menjadi pemain keenam dalam sejarah Liga Premier yang membantu empat gol dalam satu pertandingan, dan pemain Inggris pertama yang melakukannya.

Kane mencetak hat-trick melawan Maccabi Haifa di babak play-off UEFA Europa League pada 1 Oktober, mengamankan kualifikasi untuk penyisihan grup. Pada tanggal 4 Oktober, ia mencetak dua gol dalam kemenangan tandang 6-1 melawan Manchester United, yang merupakan kemenangan terbesar bagi Tottenham di Old Trafford dan hasil terbaik mereka melawan United sejak kemenangan kandang pada tahun 1932. Dia mencetak gol ke-200 untuk Tottenham dalam penampilannya yang ke-300 untuk klub dalam kemenangan 3-1 atas Ludogorets di babak penyisihan grup Liga Europa. Kane mencetak gol dalam kemenangan 2-0 Tottenham atas rival Arsenal membuatnya menjadi pencetak gol tertinggi dalam sejarah Derby London Utara dengan 11 gol. Itu juga merupakan gol kandang ke-100 Kane untuk Tottenham di semua kompetisi, dan gol ke-250 dalam karirnya untuk klub dan negara.

Pada tanggal 2 Januari 2021, Kane mengubah penalti untuk membuka skor dan kemudian memberikan bantuan kemenangan kandang 3-0 Tottenham atas Leeds United. Hal ini membuat jumlah gol dan assist Kane di liga menjadi 10, menjadikannya pemain pertama di lima liga top Eropa yang mencapai dua digit gol dan assist di musim 2020-21. Pada 7 Maret, ia mencetak dua gol melawan Crystal Palace dalam kemenangan 4-1; gol terakhir dibantu oleh Son Heung-min, dan ini, gol gabungan ke-14 mereka dimana satu membantu lainnya, mencatat rekor kombinasi gol terbanyak dalam satu musim Liga Premier. Pada tanggal 23 Mei, ia mencetak gol dalam kemenangan 4-2 atas Leicester City, untuk mencapai gol ke-23 musim ini dan untuk memenangkan penghargaan Sepatu Emas ketiga dalam karirnya.

Gaya bermain

Saya bermain di posisi yang berbeda sebagai seorang komponen dan itu membantu saya mempelajari berbagai bagian permainan. Bermain sendiri di depan berarti Anda harus pandai lebih dari sekadar mengambil risiko. Saya tahu, dalam sebuah pertandingan, saya akan menerima bola dengan punggung menuju ke gawang, dan bahwa tim akan membutuhkan saya untuk bergabung dan membawa yang lain ke dalam permainan.
Kane tentang pendidikan sepak bolanya, 2016

Ketika dia pertama kali berusia di bawah 18 tahun saat berusia 15 tahun, dia menonjol dalam arti dia terlihat agak kurus. Dia bergerak sedikit canggung, dia agak merepotkan. Tapi lihat lebih dekat, dia memiliki banyak kemampuan, teknik yang hebat. Saya pikir dia mengejutkan orang-orang betapa baiknya dia. Secara taktis dia sangat fleksibel. Dia sering bermain di lini tengah. Saya ingat pernah melihatnya bermain sebagai gelandang bertahan.
Mantan pelatih yunior Kane Alex Inglethorpe

Ketika masih remaja, Kane awalnya berjuang di akademi Tottenham, sebagian karena tanggal lahirnya di bulan Juli, dia tidak berkembang secara fisik seperti pemain lain, juga tidak punya kecepatan tinggi. Namun, dia dihormati oleh para pelatih dengan teknik dan keinginannya untuk mengembangkan diri.

Saat membuat profil Kane pada Februari 2013, Talksport mengatakan bahwa dia terbaik sebagai striker kedua, meski juga memiliki kemampuan sebagai penyerang tengah atau dalam posisi yang melebar. Mereka menulis bahwa dia lebih suka melakukan tembakan, meskipun dia juga bisa mencetak gol dari jarak jauh. Laporan tersebut juga mencatat bahwa ia memiliki kecepatan yang baik, tetapi lemah di udara dan tidak mencetak gol saat dipinjamkan ke Norwich. Awalnya jadi cadangan hingga saat transfer £ 26juta untuk memboyong Roberto Soldado yang malah sering dipinjamkan, Kane akhirnya dijadikan penyerang awal Tottenham oleh manajer Mauricio Pochettino. Di bawah Pochettino, Kane mengatakan bahwa permainannya telah meningkat melalui teknik latihan keras yang diterapkan oleh sang manajer. Ia juga berusaha keras untuk selalu terdepan memaksimalkan potensinya dengan menyesuaikan berbagai aspek pelatihan dan persiapan serta asupan nutrisinya.

Analisis

Kane memiliki kemampuan alami untuk menjadi apa yang dia impikan. Dia juga muda, segar dan sikapnya tampak sangat, sangat baik. Apa yang saya suka tentang dia, adalah dia bersedia berlari di belakang para pemain bertahan, dan juga melakukan short. Ketika dia mendapat kesempatan, dia pasti mengambilnya. Dia ingin melepaskan tembakannya dengan sangat cepat, dan itu bagus untuk dilihat. Sepertinya dia bisa memiliki masa depan yang sangat bagus.
Alan Shearer , pencetak gol terbanyak Liga Premier sepanjang masa, di Kane pada Maret 2015

Mantan manajer Tottenham David Pleat menggambarkan Kane sebagai “penyerang tengah tradisional klasik”. Clive Allen , yang melatihnya di Tottenham, menyatakan bahwa “satu hal yang akan saya katakan tentang dia, yang sayangnya tidak Anda katakan tentang banyak pemain muda, adalah bahwa dia selalu memiliki hasrat untuk bermain total. Dia suka sepak bola, dia suka bermain, dia suka mencetak gol”.

Mantan pelatih Tottenham U-21 Les Ferdinand menyamakan pergerakan Kane dengan mantan penyerang mereka Teddy Sheringham, dan kekuatan serta akurasi tembakannya mirip dengan Alan Shearer.

Striker dengan postur tinggi dan fisik yang kuat, Gaya permainan Kane sering dibandingkan dengan mantan penyerang Tottenham Jürgen Klinsmann, perbandingan yang disebut Kane menyanjung pada Februari 2015. Pada Maret 2015, ketua Asosiasi Sepak Bola Greg Dyke menyebut namanya Kane sebagai patokan klub penghasil pemain muda Inggris. Shearer mengatakan bulan itu bahwa tiga striker terbaik yang bermain di liga adalah Kane, Diego Costa dan Sergio Agüero.

Setelah kemenangan Tottenham atas Chelsea pada Januari 2015, blogger Chris Miller menulis, “Tidak ada yang mengira dia adalah orang yang akan memberikan penampilan seperti itu saat melawan Chelsea”. Pada bulan Februari 2015, BBC Sport menulis bahwa Kane adalah yang terbaik sebagai striker tunggal, dengan “permainan bertahan dan kontrol yang ketat” membuatnya tepat di posisi lain juga. Juga bulan itu, pakar Match of the Day Danny Murphy mengatakan bahwa tim Inggris harus dibangun di sekitar Kane, menyatakan, “Saya berjuang untuk melihat kelemahan dalam permainannya”. Reporter ESPN , Michael Cox menyatakan bahwa “Kane awalnya dianggap sebagai pencetak gol murni, dia sebenarnya adalah pemain serba bisa yang baik, sering bermain sebagai gelandang serang”, menunjukkan bahwa selama Piala Dunia FIFA 2018 “Kontribusi Kane di posisi yang lebih dalam sangat luar biasa, pekerjaan back-to-goal-nya juga sangat impresif”.

Memang, meskipun Kane terutama dikenal karena penyelesaian dan kemampuan mencetak gol yang produktif sebagai striker yang luar biasa, ia juga dikenal karena visinya, teknik, permainan link-up, dan kemampuan passingnya, yang memungkinkannya untuk turun jauh, merangsang rekan-rekan timnya bermain, dan menciptakan peluang bagi pemain lain; karena itu dia juga mampu bermain dalam peran yang lebih kreatif sebagai pemain nomor 10 Dia juga seorang pengambil penalti yang akurat.


Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka