Hari Internasional Penghapusan Kekerasan Terhadap Pekerja Seks

Hari Internasional Penghapusan Kekerasan Terhadap Pekerja Seks adalah peringatan setiap tahun pada tanggal 17 Desember oleh pekerja seks.

Hari Internasional Penghapusan Kekerasan Terhadap Pekerja Seks adalah peringatan setiap tahun pada tanggal 17 Desember oleh pekerja seks.

Awalnya sebagai peringatan dan investigasi untuk korban Green River Pembunuh di Seattle Washington , Amerika Serikat (AS), telah berkembang menjadi sebuah acara internasional tahunan. Hari ini menyoroti kejahatan rasial yang dilakukan terhadap pekerja seks di seluruh dunia, serta kebutuhan untuk menghapus stigma sosial dan diskriminasi yang telah berkontribusi pada kekerasan terhadap pekerja seks.dan ketidakpedulian dari komunitas tempat mereka menjadi bagian.

Aktivis pekerja seks juga sering menyatakan bahwa hukum adat dan larangan melanggengkan kekerasan tersebut.

Simbol payung merah

Payung merah merupakan simbol penting bagi hak-hak pekerja seks dan digunakan untuk acara-acara yang diadakan pada tanggal 17 Desember. Simbol payung merah pertama kali digunakan oleh para pekerja seks di Venesia , Italia pada tahun 2001.

Seniman Slovenia Tadej Pogacar berkolaborasi dengan pekerja seks untuk berkreasi “Prostitute Pavilion” dan KODE: instalasi seni MERAH untuk Venice Biennale of Art ke – 49 . Pekerja seks juga menggelar demonstrasi jalanan, Red Umbrellas March, untuk memprotes kondisi kerja yang tidak manusiawi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Komite Internasional Hak-Hak Pekerja Seks di Eropa (ICRSE) mengadopsi payung merah sebagai simbol perlawanan terhadap diskriminasi pada tahun 2005. Pawai terkait diselenggarakan sebagai acara penutup Konferensi Eropa tentang Pekerjaan Seks, Hak Asasi Manusia, Perburuhan dan Konferensi migrasi, diadakan di Brussel , Belgia , di mana hampir 200 peserta muncul.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka