COVID-19 Akan Menyulut Gelombang Inovasi Selanjutnya

Pandemi global ini akan membentuk bisnis selama beberapa dekade mendatang.

Masa-Depan-Dunia-Kerja

Peristiwa Black Swan, seperti resesi ekonomi dan pandemi, mempengaruhi dan mengubah pemerintah, ekonomi dan bisnis – arah sejarah. Contoh sejarah pada 1300-an merusak sistem feodal yang sudah lama mendarah daging di Eropa dan menggantinya dengan yang lebih modern. Hanya tiga abad kemudian, resesi ekonomi yang dalam – berkat perang 100 tahun antara Inggris dan Perancis – memulai dorongan inovasi besar yang secara radikal meningkatkan produktivitas pertanian.

Pandemi SARS tahun 2002-2004 mengkatalisasi pertumbuhan meteorik dari sebuah perusahaan e-commerce kecil bernama Ali Baba dan membantu membangunnya di garis depan ritel di Asia. Pertumbuhan ini dipicu oleh kecemasan mendasar seputar perjalanan dan kontak manusia, mirip dengan apa yang kita lihat hari ini dengan Covid-19.

Krisis keuangan tahun 2008 juga menghasilkan efek samping yang tak-kalah mengganggu. Airbnb dan Uber melonjak popularitasnya karena krisis subprime. Model bisnis videogame dengan cepat berubah juga, dengan 2011 melihat munculnya model bisnis free-to-play, berkat Nexon di Asia dan King di barat.

Dengan Covid-19, kita sudah melihat tanda-tanda awal dari perubahan dalam bagaimana perilaku konsumen dan bisnis. Kerja jarak jauh didorong oleh perusahaan teknologi dan non-teknologi, profitabilitas maskapai dipengaruhi oleh rendahnya tingkat hunian, rantai pasokan terganggu secara global dan toko-toko ritel kehabisan ibuprofen, barang kering dan kertas toilet secara massal.

Beberapa dari perubahan ini adalah respons langsung jangka pendek terhadap krisis dan akan kembali ke tingkat reguler begitu Covid-19 terkandung. Namun, beberapa dari pergeseran ini akan terus berlanjut, menciptakan gangguan digital jangka panjang yang akan membentuk bisnis selama beberapa dekade mendatang.

Dampak 3D

Pandemi memiliki dampak langsung pada dimensi biologis, psikologis, dan ekonomi. Intensitasnya bervariasi tergantung pada tingkat mortalitas dan morbiditas patogen yang ada, serta waktu yang dibutuhkan untuk penyebarannya.

Untuk Covid-19, dampak biologis telah meningkat dengan cepat dan telah menjadi yang paling sulit bagi para lansia. Dampak psikologis dapat diamati di pasar saham di seluruh dunia – investor kurang percaya diri tentang masa depan karena informasi tentang penyebaran Covid-19 dan dampaknya terhadap produktivitas global paling tidak lengkap dan lebih buruk, salah.

Populasi global juga menghadapi dampak psikologis, dengan semangat kerja rendah dan peningkatan isolasi karena kontak manusia dan kebebasan untuk bepergian semakin dibatasi. Terakhir, tetapi jelas tidak sedikit, dampak ekonomi telah signifikan. Dalam jangka pendek, pasokan berbagai produk penting telah terganggu dan permintaan untuk berbagai produk dan layanan telah menurun. Jika ini terus berlanjut, Covid-19 dapat sangat mempengaruhi GDP global secara negatif.

Inovasi jangka panjang dan perubahan tren akan muncul ketika konsumen dan bisnis berusaha dengan sungguh-sungguh untuk menormalkan dampak pada dimensi psikologis dan ekonomi – asalkan penahanan tercapai dan dampak biologis diselesaikan.
Mempelajari lebih dari 50 startup yang mendapatkan skala sekitar masa krisis global.

Sebagai permulaan, resesi biasanya membawa percepatan perubahan model bisnis, menurunkan biaya untuk melayani dan harga. Di sisi lain, pandemi cenderung memungkinkan kategori bisnis yang sepenuhnya baru.

Juga menjadi sangat jelas bahwa pandemi dan resesi merupakan percepatan inovasi versus menjadi penyebab langsungnya, yaitu startup dan ide bisnis ini ada tetapi memperoleh popularitas dengan kecepatan yang lebih cepat berkat peristiwa Black Swan tertentu.

Berikut adalah tiga inovasi makro yang dapat kita harapkan untuk bertahan pasca-Covid-19.

Rantai pasokan akan bertumbuh menjadi ekosistem yang solid

Rantai pasokan global telah lama diarahkan untuk menjaga kualitas relatif konstan sambil mendorong biaya lebih rendah. Ini telah mengakibatkan risiko konsentrasi yang signifikan dalam hal geografi dan vendor untuk sebagian besar perusahaan.

Sebagai contoh, Cina karena Covid-19 menciptakan dampak pasokan yang kita lihat hari ini telah mengungkapkan masih kurang sempurnanya system. Ada kebutuhan yang meningkat untuk pasokan komponen yang lebih tersebar, terkoordinasi, dan dapat dilacak di berbagai geografi dan vendor sambil mempertahankan skala ekonomi.

Ini membutuhkan platform global untuk dishare menggunakan teknologi canggih seperti 5G, robotika, IoT dan blockchain untuk membantu menghubungkan banyak pembeli dengan banyak vendor secara andal di sepanjang ‘rantai’ rantai pasokan.

Ini juga akan memiliki dampak besar pada adopsi mobil self-driving dan drone pengiriman karena permintaan untuk logistik e-commerce akan jauh melebihi jumlah pengemudi yang diperlukan untuk memenuhinya. Platform B2B seperti Amazon dan Ali Baba kemungkinan akan meningkat dan bersaing untuk kepemilikan ekosistem rantai pasokan yang lebih canggih ini dalam dekade berikutnya.

Birokrasi digital akan menjadi arus utama

Penyebaran Covid-19 telah menyebabkan birokrasi pemerintah beraksi lebih cepat daripada sebelumnya. China memecahkan rekor dengan membangun rumah sakit seluas 645.000 kaki persegi hanya dalam 10 hari di Wuhan. Korea Selatan melakukan uji coba cepat terhadap lebih dari 200.000 warga negaranya dan menggunakan telepon pintar untuk menandai gerakan orang yang terinfeksi – memperingatkan orang yang tidak terinfeksi gerakan itu melalui pembaruan waktu nyata.

Semua upaya ini, serta transparansi dampak biologis, dapat ditingkatkan jika ada lebih banyak kota pintar di dunia. Menurut penelitian terbaru oleh University of Glasgow, hanya 27 dari 5.500 kota besar yang dianggap terkemuka di daerah ini.

Ketika pemerintah belajar dari pengalaman Covid-19, pengalihan investasi demi kota-kota pintar menjadi sangat penting untuk memilikinya agar dapat mengelola Black Swan berikutnya dengan lebih baik. Para pemain kunci yang diuntungkan dari perubahan persneling ini adalah pemerintah yang cerdas, perusahaan yang fokus seperti Cisco, Microsoft dan Siemens serta startup kota digital di seluruh Eropa dan AS.

Dukungan kesehatan mental akan diberikan secara digital

Langsung untuk memprediksi bahwa Covid-19 akan menjadi akselerator untuk bekerja jarak jauh serta pendidikan online. Apa yang lebih sulit untuk diketahui adalah apa yang akan terjadi setelah mayoritas tenaga kerja butuh pengetahuan dan perlu bekerja sama secara jarak jauh, tanpa batas.

Dunia pasca-koronavirus

Covid-19 adalah kejutan besar bagi ekonomi global dan juga ribuan individu dan keluarga yang terkena dampaknya. Perusahaan dalam jangka waktu dekat perlu memastikan bahwa kesehatan dan keselamatan pekerjanya, mitra dan pemasoknya yang diutamakan. Dalam jangka panjang, Covid-19 telah mengubah cara bisnis bersaing untuk dekade berikutnya. Perusahaan yang memilih untuk memanfaatkan perubahan mendasar ini akan berhasil dan perusahaan yang tidak akan terganggu.

Sobattikum, kita bersiap menghadapi perubahan-perubahan yang terjadi.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka