Corona Virus Mentransformasi Dunia Kerja

Corona-Virus-Mentransformasi-Dunia-Kerja

Inovasi

Kasus Corona virus akhirnya membentuk kembali industri, menemukan kembali cara perusahaan beroperasi dan harus menemukan HR yang tepat untuk melakukan pekerjaan mereka.

Perubahan apapun akan mengalami situasi sulit, terutama bagi karyawan yang mengalami transisi dari kerja manual ke teknologi yang lebih modern. Bila tidak dilakukan dengan benar, hal itu dapat merusak moral dan produktivitas, dan pada akhirnya menjadi Nonproduktif.

Bagi karyawan, kekhawatirannya bukanlah pekerjaan mereka menjadi usang — meskipun otomatisasi tentu saja memicu ketakutan ini — melainkan bahwa peran mereka akan terus berkembang ketika bisnis terus-menerus memperkenalkan teknologi baru.

Mengadopsi teknologi baru yang menggeser struktur kekuasaan hierarkis tradisional ke pengambilan keputusan yang lebih kolaboratif dapat membuat tim lebih kreatif dan gesit, tetapi juga dapat membuat pekerja tidak mengerti.

Dai study dan survey DE;oitte Touch, lebih dari 16.000 orang yang mengalami gangguan digital, bahwa karyawan benar-benar ingin menjadi bagian dari perusahaan digital. Bahkan, 59% karyawan di organisasi yang paling matang secara digital menyatakan kepuasan dalam pekerjaan mereka, dibandingkan hanya 13% pekerja dari perusahaan di tahap awal transformasi digital.

Untuk mengumpulkan penerimaan karyawan dan memastikan transisi digital yang efektif, organisasi harus mengingat tiga pertimbangan penting ketika membuat cetak biru untuk sukses: Memilih teknologi yang tepat, prioritaskan pengalaman pengguna (UX) dan fokus pada implementasi.

1. Memilih Teknologi Yang Tepat

Menemukan teknologi yang benar-benar dapat mendorong transformasi digital perusahaan, daripada hanya memicu “tindakan acak digital yang akan menciptakan lingkungan kerja di mana karyawan terlalu sering berganti platform, membuang-buang waktu dan menciptakan berbagai versi yang nyaman bagi mereka.

2. Prioritas UX

Sementara alat digital yang tepat dapat membantu bisnis berkembang, jika karyawan tidak menemukan teknologi yang nyaman untuk bekerja mereka kemungkinan akan menemukan cara untuk mengatasinya, menjadikannya lebih sulit bagi organisasi untuk mendapatkan nilai penuh dari upaya mereka. Dengan memprioritaskan UX, organisasi dapat membantu memastikan karyawan memahami dan merasa percaya diri menggunakan teknologi yang dipilih, memperkuat adopsi yang akan memajukan bisnis selama transisi digital.

UX yang intuitif dan dipersonalisasi membantu memberdayakan dan meningkatkan semangat kerja karyawan. Tidak hanya rasa nyaman menggunakan teknologi, kenyamanan itu akan diterjemahkan ke tingkat kepercayaan baru dalam pekerjaan yang mereka hasilkan dan tingkat kelincahan tambahan dalam kemampuan pengambilan keputusan mereka.

3. Fokus Pada Implementasi

Setelah teknologi yang tepat dengan UX yang tepat telah dipilih, fokus pada implementasi harus menjadi prioritas utama perusahaan.

Menggunakan alat manual tradisional dengan implementasi “air terjun” yang rumit dapat dengan cepat menguras sumber daya dan moral.

Sebaliknya, bisnis harus melihat ke platform teknologi yang dirancang untuk mendukung implementasi yang mudah.

Implementasi yang mudah tidak hanya menghabiskan sumber daya yang lebih sedikit tetapi mempercepat efisiensi operasional dengan mengotomatiskan proses manual dan memakan waktu. Artinya karyawan dapat dengan cepat mulai menggunakan teknologi baru untuk analisis nilai tambah, daripada menghabiskan waktu dan energi mereka untuk proses implementasi yang kompleks.

Dengan teknologi yang tepat, pengalaman pengguna yang intuitif dan komitmen untuk implementasi yang baik, perusahaan dapat memastikan bahwa transformasi digital mereka memberdayakan karyawan untuk menggunakan teknologi untuk mendorong kinerja dan pertumbuhan, mempercepat nilai dan mengarahkan bisnis ke depan.

Sobattikum khusunya entrepreneur, Platform apa yng anda gunakan dalam situasi sekarang?

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka