Konklusi Champions League: Chelsea Juara

Pep Guardiola memberi Thomas Tuchel hadiah sebelum kick-off dan dia serta Chelsea dengan senang hati membukanya untuk memenangkan Liga Champions.

Pep Guardiola memberi Thomas Tuchel hadiah sebelum kick-off dan dia serta Chelsea dengan senang hati membukanya untuk memenangkan Liga Champions.

Catatan

  1. Sangat nyaman.
    Mungkin terlalu mudah berandai-andai kalau Man City menang diatas kertas seperti banyak prediksi. Memang City punya pelatih terbaik di dunia, skuad terbaik di dunia, mereka unggul 19 poin dari tim yang mereka mainkan di Liga Premier.

    Itu adalah permainan yang realitanya terjadi di lapangan, Guardiola mungkin terlalu banyak berkomentat sebelum bertanding dan ya begitu juga mungkin Tuchel, tapi manajer Chelsea ini berpegang teguh pada prinsipnya dan favorit menjadi tim yang tidak diunggulkan ketikakomposisi tim diumumkan.

    Tidak ada gelandang bertahan? Itu membingungkan.
  1. City melakukan satu tembakan tepat sasaran, di menit kedelapan. Menyimpan beberapa umpan silang di depan gawang Chelsea dan dua tembakan Phil Foden yang diblok, mereka tidak menciptakan apa pun.
    Chelsea bertahan dengan solid dan lihai. Lima bek, dua gelandang dan tiga penyerang yang dinilai sangat padat, memaksa City memasuki area yang luas menuju full-back the Blues, yang tampil sempurna.

    Tapi tetap saja, Guardiola disalahkan dan memang seharusnya begitu, sebaliknya Riyad Mahrez, Bernardo Silva, Kevin De Bruyne dan Ilkay Gundogan jauh dari itu, sementara Chelsea – ibarat seorang pria – brilian.
  1. Steve McManaman, Frank Lampard, Steven Gerrard – final Liga Champions memiliki sejarah yang kaya akan gelandang Inggris yang sangat bagus. Tapi tidak satupun dari mereka yang seperti Mason Mount dan Phil Foden: penilaian komentor-komentator di media, yang sekarang msih pada terbilang baru.
  2. Timo Werner seharusnya mencetak dua gol dalam 15 menit pembukaan. Dia luar biasa dalam segala hal sampai momen kunci, seperti kebiasaannya. Dia menyambar dan benar-benar melewatkan pull-back dari Ben Chilwell, sebelum membuat bola terjebak di bawah kakinya untuk membuang peluang besar lainnya beberapa saat kemudian.

    Tapi dia terus menerus berada di belakang Kyle Walker dan Oleksandr Zinchenko. Bola selalu bagus asupannya dan Ruben Dias dan, khususnya, John Stones, sayangnya terlihat tidak nyaman ditarik sebegitu sering dari tengah.

    Kecepatan sprint Werner merupakan faktor besar. Dias sayangnya selau dalam posisi melebar. Kecepatan Kai Havertz bjuga tidak terlalu istimewa.

    Juga perfoma Zinchenko, Havertz sepanjang pertandingan dan tidak melakukan apa pun untuk mendapatkan gol, malah sering memberi ruang bagi pemain Chelsea itu untuk mengepung Ederson. Ini adalah kombinasi klasik.
  1. Apa yang harus dipikirkan Gundogan saat Guardiola saat skuad tim dibeberkan? Tadinya di diharapkan menjadi gelandang andalan, untuk mengatur dan memungkinkan Manchester City terlihat seolah seperti pemain hadir disemua lini, dengan pengetahuan mencari celah agar penyerang bisa menapatkan lebih banyak peluang.

    Tetapi sayang tidak terjadi . City terlihat tidak hanya ditinggalkan dengan kurangnya soliditas pertahanan, tetapi juga seperti menderita karena pencetak gol terbanyak mereka seolah tidak hadir mengancam Chelse.

    Fernandinho akhirnya masuk menggantikan Bernardo Silva – yang dinilai tidak berguna – untuk memungkinkan Gundogan terus maju, tetapi sudah terlambat. Chelsea berada di depan dan dengan tegas mundur ke dalam cangkang mereka, yang telah terbukti berkali-kali tidak dapat ditembus di bawah Tuchel.
  1. Jalan melalui diblokir; jalan memutar adalah satu-satunya pilihan. Reece James dan Ben Chilwell sangat bagus, walau City berhasil masuk di kedua sisi beberapa kali, melalui satu-dua yang rapi dan kecepatan Sterling dan Kyle Walker.

    Chelsea menutup ruang-ruang tidak memberi celah dengan brilian, tetapi jika ada pertandingan yang City melewatkan striker yang tepat, inilah saatnya. Enam gelandang serang, gelandang sayap, no.10 – apa pun sebutan Anda untuk mereka – hampir tidak efektif.

    Chelsea hampir mendesak mereka untuk merebut dan mengoper bola di ruang sempit, mengingat N’Golo Kante akan ada di sana untuk menghalau bola, atau Antonio Rudiger, Andreas Christensen dan Cesar Azpilicueta akan menjadi pasangan beberapa meter jika Kante gagal.
  1. Konyol memang. Mantan pemain Prancis kecil Chelsea, Claude Makelele, memiliki posisi yang dinamai menurut namanya. Sayang akan menjadi latihan yang tidak ada gunanya untuk Kante. Tidak ada orang lain yang bisa atau kemungkinan besar bisa memainkan ‘peran Kante’.

    Hit-rate untuk tekelnya sensasional, energinya, tentu saja, tidak mengenal batas dan kecepatannya dengan dan tanpa bola luar biasa. Dia seorang sniffer dan snuffer: melatih ke mana arah bola dan mengambil jalur terbaik untuk memenangkannya kembali. Rasanya seperti dia selalu diblok enam pemain City.
  1. Gol indah dari Chelsea. Umpan Mount dan penyelesaian Havertz, bola melayang ke arah Mendy dan ke Chilwell, dan pelepasan empuk bek kiri itu untuk Mount. Semuanya sangat rapi, sangat rapi, dengan – seperti yang sudah dikatakan – satu momen ajaib.
  2. Ada apa dengan Guardiola? Kesombongan? Keinginan untuk digembar-gemborkan bukan hanya sebagai seorang jenius, tapi juga seorang yang cacat dan bermasalah?

    Tampil sangat ramah dalam kekalahan dan tidak tertarik untuk membicarakan taktik setelah kalah dalam pertandingan. Tetapi akan menyenangkan mendengar dia menjelaskan dirinya sendiri di beberapa titik.

    Para pemain depan Chelsea bukannya memiliki peran yang jelas. Jika ada, trio depan Tuchel terkenal karena bertukar posisi mereka, sehingga sangat sulit sebelum pertandingan bagi pelatih lawan untuk menunjuk ke Mount, Havertz atau Werner dan menugaskan mereka ke satu pemain atau lainnya.

    Inilah alasan mengapa Anda harus memainkan gelandang bertahan. Rodri tampil hebat sepanjang musim dan Fernandinho tampil luar biasa dalam kemenangan semifinal atas Paris Saint-Germain. Bahkan jika Guardiola menjelaskan, tidak ada yang bisa dia katakan yang akan membuat keputusan itu tampak tidak masuk akal.
  1. Secara statitik, Thomas Tuchel kalah empat kali dan seri satu kali melawan Pep Guardiola sebelum bergabung dengan Chelsea. Dan meskipun dia telah memenangkan kedua pertandingan sebelumnya melawannya musim ini sebagai bos Chelsea, peringatan kekuatan tim cukup ditunjukkan oleh para pencela, untuk membuat apa yang sangat mengesankan kemenangan tidak semenarik mungkin.

    Empat dari enam penyerang City pada pertandingan ini – Ilkay Gundogan, Bernardo Silva, Riyad Mahrez dan Phil Foden – tidak memulai salah satu dari dua pertandingan sebelumnya. Ya, Chelsea menang, tapi jelas bukan bukan City yang sebenarnya yang kita lihat sebelum-sebelunya.

    Dan mungkin untuk mengklaim – karena tingkat kinerja di bawah standar mereka – bahwa ini juga tidak terjadi. Tapi setidaknya ini yang terbaik dari Manchester City, tim terbaik di Eropa. Dan tim Tuchel ini adalah begitu jauh lebih baik dari mereka.

    “Jika Anda bergabung dengan Chelsea, Anda menandatangani karena kelaparan gelar,” kata Tuchel dalam konferensi pers Chelsea pertamanya. “Anda menandatangani untuk menjadi sangat kompetitif dalam setiap kompetisi yang Anda mainkan.”

    Dan “rasa lapar” itu begitu nyata dalam dirinya, tetapi juga pada para pemainnya. Mereka tidak memilikinya di bawah Lampard. Mereka juga tidak benar-benar memiliki taktik atau rencana permainan, yang diterapkan Tuchel segera dan sekarang benar-benar tertanam dalam tim dan seluruh skuad, tetapi keinginan itulah yang paling mengesankan.

    Skuadnya hampir sama bagusnya dengan Manchester City dan yang sekarang menakutkan bagi Guardiola, Ole Gunnar Solskjaer, dan Jurgen Klopp adalah kenyataan bahwa banyak pemain depan Chelsea tidak memiliki potensi yang mendekati musim ini. Plafon klub ini, di bawah manajemennya memang sangat tinggi. Sungguh pekerjaan yang luar biasa yang telah dia lakukan.
  1. Itu adalah final yang mengerikan bagi City. Kalah itu sulit; tidak muncul itu benar-benar menghancurkan.

    Tapi momen yang luar biasa bagi Chelsea, yang kembali memecat manajer mereka pada pertengahan musim – legenda klub pada saat itu – dalam pencarian mereka yang tak pernah terpuaskan dalam hal mempersembahkan trofi. Dan malam yang luar biasa bagi para penggemar Chelsea, yang merasakan kemuliaan Eropa kedua; satu sangat berbeda dengan yang pertama.

    2012 adalah akhir dari sebuah era – akhir dari John Terry, Frank Lampard dan Didier Drogba. Tapi cara yang luar biasa ini untuk memulai yang lain. Ini adalah pembuatan karena Mount, kedatangan Kai. Selamat datang di era Tuchel..

STATISTIK TIM

chelsea iconSTATISTIK PERTANDINGANmanchester-city_logo72
1Gol0
8Tembakan7
2Tendangan Tepat Sasaran1
39%Penguasaan Bola61%
401Passing609
80%Akurasi Passing87%
13Pelanggaran114
1Kartu Kuning2
0Kartu Merah0
3Offside1
1Tendangan Sudut3

STADION DAN WAKTU:

Estádio do Dragão, Porto, Portugal, pada Minggu dini hari


Komunitas

Ingin berabung dengan komunitas dan mendapatka update terbaru mengenai klub kesayangan Anda? Baca dulu profilnya.

ChelseaManchester City
chelseaindomcsc
Chelsea Indonesia Supporters ClubManchester City FC Supporters Club

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka