Buku Audio: Untuk Yang Tidak Punya Waktu Membaca

Buku audio mengalami momen naik dan turun. Ketika lagi populer beberapa tahun lalu dengan penjualan laris manis dan lebih kreatif dan menjadi bentuk seni karena buku sudah tak perlu dibaca namun bisa dinikmati dengan mendengangarkannya.

Kembali ke sejarah perkembangannya di tahun 1878, tak lama setelah ditemukannya fonograf, Thomas Edison mendapat ide. Mencondongkan mesin barunya suatu hari ia melafalkan kata-kata, “Mary punya domba kecil. Bulu bulunya seputih salju.

”Ketika ia menciptakan audio pertama dari kata yang diucapkan, Edison bermimpi bahwa suatu hari teknologi memungkinkan seluruh novel direkam.

150 tahun kemudian, Edison pasti akan tercengan kalau sekarang ada lebih dari 400.000 buku audio yang tersedia untuk diunduh langsung ke saku.

Audiobook memang sedang booming. Deloitte memprediksi bahwa pasar global akan tumbuh 25 persen pada tahun 2020 menjadi US $ 3,5 miliar.

Dibandingkan dengan penjualan buku fisik, audio adalah bayi dari dunia penerbitan, tetapi tumbuh dengan cepat. Lewatlah sudah hari-hari dari kotak kaset berdebu dan meninggakan membaca cara klasik.

Sekarang buku audio menarik bakat A-list – seperti Elisabeth Moss membaca The Handmaid’s Tale, Meryl Streep menceritakan Web Charlotte atau Michelle Obama membaca 19 jam dari memoarnya sendiri, Becoming.

Ada rencana produksi yang sangat ambisius menggunakan pemain ensemble (audio dari George Saunders ‘Booker Prize menampilkan 166 narator yang berbeda), yang dibuat secara khusus soundscape dan kemajuan teknologi seperti audio 3D surround-sound. Beberapa penulis bahkan sengaja tidak membuat versi cetak dan hanya penulisan konten audionya saja.

Untuk industri penerbitan, menghadapi masa suram selama dua dekade terakhir, ledakan audio dianggap sebagai potensi baru. “Ini bocah bermata biru dari penerbitan saat ini,” jelas Fionnuala Barrett, direktur editorial Audio di Harper Collins.

“Tidak ada yang takut karena itu, dibandingkan dengan saat yang sama untuk ebooks di mana ada ketakutan bahwa mereka bakal dikanibalisasi format lain di dunia buku. Dengan buku audio, ada perasaan bahwa yang baru adalah aditif. “

Sementara penjualan buku audio naik dan penjualan buku fisik turun, bukan berarti kedua hal tersebut terkait. Bahkan, audio menarik pemirsa baru – baik itu pendengar yang biasanya tidak membeli buku, atau pembaca yang mendengarkan genre dalam format audio yang tidak akan mereka cetak.

Penelitian oleh Nielsen Book menemukan bahwa pengunduhan buku audio di Inggris sangat tinggi di antara pria yang tinggal di kota berusia 25 hingga 44 tahun.

Laurence Howell, direktur konten di Audible – platform buku audio yang dimiliki Amazon – mengatakan mereka juga melihat pertumbuhan besar di egmen usia 18 – 24 tahun.

“Ini bukan kelompok umur yang secara tradisional merupakan kelompok pembeli buku.

” Sebuah studi oleh Asosiasi Penerbit menemukan 54% pembeli buku audio di Inggris mendengar Audiobooks dengan alasan lebih nyaman, sementara 41 % memilih format suara karena memungkinkan mereka mengkonsumsi buku saat membaca versi cetak tidak dimungkinkan.

Semua telinga

Ada banyak perdebatan tentang apakah mendengarkan sebuah buku sama dengan membacanya. “Seringkali audio tidak bersaing dengan waktu yang dihabiskan dengan buku,” kata Richard Lennon, penerbit di Penguin Audio.

“Orang-oranglah yang memasukkan buku dan penulis ke dalam hari-hari mereka dengan cara-cara baru, sehingga orang-orang yang mungkin menjadi pembaca saat mereka traveling atau sedang berolahraga atau memasak makan malam, atau menggunakan waktu saat ada kesempatan untuk mendengarkan, dari pada menghabiskan waktu berjam-jam menonton TV, bagi orang-orang yang sadar akan pentingnya waktu mereka.

Audiens yang benar-benar menarik bagi saya adalah orang-orang yang suka membaca, dan membaca buku pada dasarnya bukan bagian dari kehidupan mereka. ”

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka