Bagaimana The Blues Menjadi Musik Kulit Putih

tikum music weric clapton

Bacaan 5 menit

The Blues jelas diciptakan oleh Bangsa Kulit hitam. Tidak ada yang membantah itu. Apakah Anda percaya itu dimulai dengan W.C. Handy atau Charley Patton, atau oleh pemetik kapas yang tidak dikenal di Mississippi memainkan gitar akustik Sears, tidak ada pertanyaan bahwa pria dan wanita kulit hitam di suatu tempat menciptakan gaya blues. Dan pada awalnya mereka adalah orang-orang yang memeluknya.

Dan ketika berevolusi selama 20-an dan 30-an, sebagian besar orang kulit hitam yang menyukainya dan menjadikan budaya dan membuatnya menyebar ke seluruh negeri. Itu adalah “musik” yang dimainkan di black juke joints di seluruh selatan dan akhirnya di Memphis, Chicago, St. Louis, Los Angeles, New York, dan seratus kota lain di mana orang kulit hitam tinggal.

Entah karena blues menjadi ketinggalan zaman atau karena musik lain menjadi lebih populer, orang kulit hitam mulai kehilangan minat pada musik mereka sendiri. Itu tidak mati, tetapi semakin sedikit catatan yang dijual terutama kepada orang kulit hitam. Musik lain ditemukan di kotak juke di klub-klub hitam.

Selama 40-an musik swing adalah musik terbaik dan paling populer di negeri ini. Orang kulit hitam dan kulit putih menyukainya dan meskipun rasisme masih merajalela, Anda bisa menemukan orang kulit hitam dan kulit putih menikmati rekaman dan konser Count Basie dan Benny Goodman bersama-sama. Jelas “The Blues,” khususnya “country blues” tidak sepopuler itu.

Tetapi siapa yang berpendapat bahwa ayunan tidak memiliki banyak gaya blues di dalamnya. Bisa dibilang apa yang terjadi adalah gaya The Blues sedang menyebar ke jenis musik lain. Dalam banyak kasus, blues dan jazz bercampur menjadi satu dan membentuk jenis-jenis Blues lainnya. Ayunan dan lompatan blues dari 40-an memiliki banyak elemen blues sebagai bagian dari style. Blues baru saja berubah dan berkembang.

Kemudian di tahun 50-an, rock and roll mulai mengambil alih. Meskipun Muddy Waters berkata, “The Blues punya bayi dan mereka menyebutnya rock and roll,” musik blues, sedang digantikan popularitasnya. Dan bintang-bintang blues merasa semakin sulit untuk bertahan hidup.

Rock and Roll pada dasarnya adalah musik putih, meskipun ada banyak artis hitam yang menjadi bintang rock and roll (Chuck Berry, Little Richard, Fats Domino). Dan tentunya Elvis Presley mendapatkan banyak inspirasi dari musik blues dan bahkan memainkan lagu-lagu blues pada rekaman awalnya.

Bisnis musik adalah bisnis besar dan mengapa orang kulit putih menjadi fokus rock and roll. Mereka punya uang untuk membeli rekaman dan mereka mulai menghargai musik yang lebih mentah dan nyata dibandingkan dengan musik populer saat itu … dan mereka bisa menari. Jelas ada pasar dan eksekutif bisnis musik putih melihat peluang itu.

Itu tidak berarti tidak ada pasar gelap untuk musik blues. Black masih membeli catatan dan membuat beberapa artis kulit hitam bekerja di klub. B.B. King bekerja keras melalui 50-an yang sebagian besar mengerjakan Sirkuit Chitlin di seluruh selatan, sering kali mengerjakan lebih dari 300 pertunjukan per tahun.

Dan itu tidak berarti semua orang kulit hitam tidak menyukai musik. Itu hanya populer dalam jumlah yang lebih sedikit.

Tentu saja, beberapa bintang blues awal seperti, Son House, dan Skip James, dan Lonnie Johnson berjuang untuk mencari nafkah. Beberapa berhenti bermain dan melakukan pekerjaan rutin. “Zaman Keemasan” blues tradisional tampaknya telah berakhir.

Bagi banyak seniman Delta dan Country Blues, usia 40-an dan 50-an berlalu tanpa banyak perhatian atau pekerjaan. Kemudian sesuatu terjadi. Kebangkitan musik rakyat awal 1960-an membawa banyak artis blues country awal menjadi sorotan. Meskipun sebagian besar 60-an “seniman” seniman berkulit putih, dan tentu saja penontonnya, ada kontingen biru besar yang populer termasuk Leadbelly, Josh White, Mississippi John Hurt dan Odetta. Mereka dilihat sebagai bagian dari tradisi rakyat Amerika dan blues dipandang sebagai musik tradisional yang berasal dari pedesaan Amerika. Berita baiknya adalah ini membawa blues ke banyak anak kulit putih untuk pertama kalinya.

Beberapa pecinta blues Eropa, promotor Horst Lippmann dan Fritz Rau membawa banyak musisi blues top era ke Eropa untuk tampil dalam serangkaian konser. The American Folk Blues Festival berlangsung selama lebih dari 20 tahun dan membawa blues hebat seperti, T-Bone Walker, Sonny Boy Williamson, Willie Dixon, Son House, Muddy Waters, dan Otis Rush ke Eropa untuk tampil.

Bagi banyak orang ini adalah uang paling banyak yang pernah mereka hasilkan dan dalam kasus Sonny Boy Williamson, menyebabkan dia tinggal di Eropa untuk sementara waktu.

Ada poin nyata adalah bahwa konser ini membawa American Blues ke musisi Inggris seperti Eric Clapton, John Mayall, Mick Jagger, Long John Bawldry, dan banyak lainnya yang menghadiri pertunjukan. Mereka semua melanjutkan untuk membuat band berbasis blues sendiri seperti The Rolling Stones, The Animals, John Mayall dan The Bluesbreakers, Fleetwood Mac, Led Zeppelin, The Yardbirds, The Spencer Davis Group dan banyak lainnya.

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka