2019, Tahun Mobil Listrik

Bacaan 10 menit

Tikum otomotif, Jakarta

2019 adalah tahun Mobil listrik paling menarik untuk dibahas walaupun para skeptic begitu banyak di Internet. Padahal para pembuat mobil listrik padahal telah berkomitmen $ 225 miliar untuk menbangun mobil litrik di tahun-tahun mendatang.

Kendaraan listrik (EV Electric Vehicle) tumbuh 2,2% selama 10 bulan pertama tahun 2019. Ford Mustang Mach-E (SUV crossover) listrik yang akan dipasarkan dan pick-up listrik F-150. Tesla, tentu saja, memberi surprise kepada semua orang dengan harga sehum terus naik dan juga munculnya “cybertruck”, yang akan menjadi pengganti Hummer for Millenials. Semuanya positif untuk dibahas.

Di luar Cina dan Norwegia misalnya, pembeli mobil EV sangat menikmati insentif, walaupun kenyataannya pasar masih diseputar pengadopsi awal dan belum semua orang bisa menerima.

Penjualan EV untuk tahun ini lumayan lamban. Sementara beberapa tempat seperti California telah melihat EVs dengan 8% dari penjualan baru (all-electric dan plug-in hybrid), sisanya dari negara iAS belum bermanifestasi sedemikian besar. Pangsa pasar EV di AS meningkat dari 1,6% Maret lalu menjadi 1,8% Maret 2019.

Hal ini tidak memperlambat ambisi para pembuat mobil. Mereka bertekad lebih cepat dari sekarang walau konseksi dan taruhannya bisnis otomotif ini besar; konsolidasi atau bangkrut.

Berikut gambaran 2019.

EV dijual bahkan ketika pasar mobil merosot.

Tahun 2018 dimulai dengan penjualan mobil listrik yang cukup menjanjikan. Setelah penjualan rekor 361.000 EV pada 2018, pembuat mobil makin ramai dan meramalkan 2019 bakal lebih mantap lagi. Namun bagi pembuat mobil di luar Tesla, permintaan pasar dan penjualan terus merosot khususnya di pertengahan tahun. Penjualan untuk sekitar tiga lusin model EV non-Tesla di pasar menurun sekitar 20% pada tahun 2019 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sementara penjualan Model 3 Modella meningkat tiga kali lipat antara Januari dan September.

ev sedan mewah

Tesla terbukti makin melaju, sejauh ini.

Non-Tesla tidak berani melakukan pertaruhan melawan CEO Tesla Elon Musk. Karena selama kuartal ini bisa dikatakan hanya Tesla yang membuat laba, penjualan Model 3 yang melonjak, Model Y yang baru, dan truk pick-up Blade Runner yang baru meningkatkan image dan kredibilitas mereka terlihat dari harga saham mendekati level tertinggi sepanjang masa. Ditopang oleh pabrik Cina yang mumpuni, rencana buka pabrik di luar Berlin di Jerman untuk memenuhi pasar Eropa, tempat kelahiran mobil modern dan dengan Stok uang tunai senilai $ 5,3 miliar semuanya meningkatkan citra Tesla. Pada tahun 2019, Tesla sempat hampir bangkrut.

Harga saham Tesla

VW, Ford, GM, dan lainnya ada di belakang Tesla

Pembuat mobil lama belum segencar Tesla menghadirkan Model 3: artinya mobil EV yang terjangkau seperti didambak banyak orang. Saat bersamaan lawan – lawan Tesla menghabiskan miliaran dolar untuk investasi terus. Seluruh pasar bergerak menuju elektrifikasi tahun ini. Sementara respons pasar untuk transformasi atau membeli EV masih bertahun-tahun, so 2019 adalah tahun untuk berinvestasi bukan tahun cetak laba.

Pembuat mobil dan pemasok secara kolektif memberikan $ 225 miliar untuk investasi selama lima tahun ke depan. Volkswagen (VW) memimpin dengan “serangan listrik” senilai $ 44 miliar, sebuah janji untuk meninggalkan semua kendaraan bahan bakar fosil baru pada tahun 2026 dan menjual 40% EV pada tahun 2030. Ford, setelah bertahun-tahun gundah, akhirnya menginvestasikan $ 500 juta untuk mrembuat mobil listrik truk Rivian di atas sedikitnya $ 11 miliar dalam investasi EV baru dan meluncurkan Mustang Mach-E SUV.

ev-sedan

Meskipun sebagian besar uang digunakan untuk kapasitas produksi global, fokusnya jelas; China yang menyumbang 28% dari semua investasi EV, menurut perusahaan konsultan AlixPartners, diikuti oleh Eropa, dan Amerika Utara. Sangat mudah untuk melihat alasannya: China, yang memiliki pasar mobil terbesar di dunia, sedang mempertimbangkan untuk mengamanatkan 60% dari penjualan mobil menjadi EV pada tahun 2035.

Rencana investasi automaker dunia

EV masih hanya untuk pengadopsi awal di AS, belum semua amin untuk pakai EV

Untuk saat ini, mobil denan energi fosil tidak punya masa depan, sama sekali, terutama di AS. Survei global AlixPartners tentang permintaan pelanggan untuk EV bertanya apakah mobil berikutnya pembeli akan menjadi listrik pada 2018. Rata-rata pangsa di negara-negara seperti Jerman, Jepang, Norwegia, dan Inggris mencapai 40% dan naik hingga 73% di Cina. Namun di AS, hanya 14% pembeli potensial yang berencana untuk menggunakan listrik tahun ini. EV hanya akan menjadi arus utama di AS, catatan GM, jika rentang, kemudahan kepemilikan, dan biaya maintenance sudah menjadi mudah.

Survey pembeli EV US

PHK mengguncang industri otomotif

Perlombaan dan kompetisi di industri mobil untuk kendaraan listrik dan otonom tidak mencakup semua pabrik dan pekerjanya. Melawan arus penjualan mobil global tidak akan ada untungnya bagi manufakturer. Daimler contohnya, induk dari Mercedes-Benz, memangkas setidaknya 10.000 pekerja termasuk 10% dari manajemennya. Audi Volkswagen mengumumkan 10% dari tenaga kerja globalnya, 9.500 karyawan, akan dilepas pada tahun 2025. Ford melakukan dua putaran pemutusan hubungan kerja yang curam pada musim panas ini dengan total lebih dari 15.000. Nissan melakukan pengurangan serupa. Pertumpahan darah mungkin belum berakhir: Bloomberg memperkirakan setidaknya 80.000 pekerjaan otomatis akan dipangkas di tahun-tahun mendatang.

Insentif mulai dihapus

Harga masih menjadi pertimbangan utama bagi sebagian besar pembeli mobil, padahal insentif masih diperlukan untuk menarik pembeli di sebagian besar pasar. Di Norwegia, misalnya, generous insentif telah mendorong pangsa pasar EV mendekati 60%. Namun, China menarik kembali insentif yang memicu pasar EV yang sedang hot. Inggris melakukan hal yang sama. Di AS, keringanan pajak yang diberikan untuk 200.000 EV pertama pabrikan telah mulai dihapus: Tesla dan GM keduanya melewati ambang batas tahun ini (penghentian kredit seiring waktu), dan yang lainnya akan segera menyusul. Pemerintah Trump telah mengusulkan penghapusan semua insentif yang diberlakukan selama pemerintahan Obama dari energi terbarukan ke EV.

Stasiun charging melebihi jumlah jaringan milik Tesla di AS

Selama bertahun-tahun, sistem Supercharger milik Tesla adalah yang terbesar. Tetapi jaringan pengisian daya independen sedang mengejar ketinggalan. EVgo, Greenlots, EV Connect, dan Electrify America semua dalam bisnis membangun ribuan stasiun baru untuk mencerminkan rekan-rekan bensin mereka (Ford bermitra dengan beberapa dari mereka untuk membuat pengisian ulang sama seperti menggesek kartu kredit Anda). Sementara AS masih jauh di belakang Eropa dan Cina, jumlah stasiun pengisian umum di AS telah melonjak dari hanya 506 pada akhir 2010 menjadi lebih dari 20.000 pada Mei 2019, menurut data Departemen Energi (DoE) AS. Jaringan Supercharger cepat Tesla memiliki 1.636 stasiun sebagai tambahan dari stasiun pengisian tujuan (dengan banyak lagi di jalan).

EV akhirnya datang dengan jangkauan lebih jauh (diatas 300 mil)

Ternyata jangkauan listrik 300 mil adalah yang dibutuhkan kebanyakan orang untuk merasa nyaman dalam EV. Hampir 90% EV yang terjual adalah enam model dengan jangkauan tertinggi (238 mil atau lebih) —Tesla, Chevrolet Bolt EV, Hyundai Kona, dan Kia Niro. EV telah membuat langkah ke arah itu sejak 2011. Kisaran untuk EV terlaris telah meningkat sekitar 20% setiap tahun sejak 2011. Saat ini, kisaran median EV lebih dari 125 mil sedangkan ujung atas adalah 335 mil. Ketika produsen mobil akhirnya memasuki produksi massal, perkirakan kisaran tersebut akan terus meningkat dengan baik setelah 2019.

Halo, e-truk

Bus listrik telah lama menjadi favorit lembaga pemerintah, tetapi sektor swasta menyadari truk pengiriman listrik dapat menghemat uang. Berita terbesar adalah adanya pesanan Amazon 100.000 van pengiriman listrik dari Detroit, menyoroti satu tahun pesanan besar di kelas EV untuk truk dan pengiriman. Mobil pick-up dan truk sport memasuki pusat perhatian dengan Cybertruck Tesla, Rivier R1T senilai $ 69.000 milik Rivier, dan prototipe F-150 semua-listrik Ford yang menghasilkan 1 juta pound.

Event – event fokus ke mobil listrik

Sulit untuk mengetahui apakah EV harus memulai debut mereka di urusan yang terobsesi dengan gadget seperti Consumer Electronics Show (CES) tahunan di Las Vegas atau pameran otomotif yang menampilkan kekuatan dan kinerja kendaraan. Pada 2019, jawabannya adalah keduanya. Sementara CES telah lama menjadi ruang pamer untuk mobil listrik (dan self-driving) saat ini, gebrakan di pameran mobil terbesar dunia dari Tokyo ke Los Angeles banyak di sekitar EVs mobil ketika mereka mencoba ukuran gede (SUV raksasa) dan konsep (e-skuter). 

Dapatkan updates langsung ke perangkat Anda, Join Sekarang.

Anda mungkin suka